Pages

Sunday, July 01, 2012

Melaka 20: Beca

Beca Melaka memang unik dan menarik. Dengan dihasi bunga dan macam-macam lagi hiasa, memang terasa nak naik beca di Melaka. Berbanding di Kuala Terengganu, becanya suram, berkeladak dan kelihatan dalam keadaan yang tidak elok. Juga, kebanyakan beca di Kuala Terengganu di kayuh oleh warga emas.

Boleh dikatakan beca yang terburuk di Melaka adalah beca yang paling cantik di Kuala Terengganu. Barangkali akan ada yang terasa tentang pernyataan aku itu. Tapi, itulah hakikatnya!

Kebanyakan pengayuh beca di Melaka adalah orang muda. Semuda lewat belasan tahun pun ada. Selain beca yang dihias cantaik, ada sesetengah beca yang memasang speaker besar di bawah seat penumpang!





Tapi, kadar beca di Melaka agak mahal. Harga sewa beca adalah RM50 sejam, dan kau akan di bawa sekeliling bandar Melaka. Pada aku, ia merupakan suatu pendapatan yang lumayan. Kalau dapat kayuh 4 jam seharu pun sudah dapat RM200. Fuh, kalau gaji aku!

Tapi, jujur, aku tak sampai hati nak naik beca. Dengan berat 100kg, aku khuatir aku yang akan mengayuh beca membawa pengayuh yang berat 50kg dan kelelahan. Hahahahaha

Tapi, aku tengok mat saleh yang lebih besar dari aku selamba je naik. Memang tiada hati perut mat saleh tu.

Melaka 19: Muzium Samudera

Tiba-tiba jadi sibuk. Ada projek duniawi. Lalu, tiba-tiba sahaja kisah Melaka terhenti. Hahahahaha

Ok, kembali fokus. Fokus cerita Melaka. Agak basi. Agak lama. Hahahaha

Pada hari pertama aku dan Pn. Nurul di Melaka, ini merupakan tempat pertama yang kami kunjungi. Tapi, malangnya, kerana kami keluar awal sangat, muzium ini tutup. Sekadar meninjau-ninjau di luar. Tatkala tinjauan di lakukan, semua orang yang lalu kawasan tu kehairanan melihat kami. Malah, pakcik tukang sapu itu pun tengok aku atas bawah. Barangkali, beliau hairan ada orang lain yang sama awal dengan beliau.

Aku terus lupakan sahaja niat untuk masuk muzium ini. Tapi, Pn. Nurul berguling banting ingin ke muzium ini. Katanya nak berdiri di anjungan kapal macam cerita Titanic. Akhirnya, aku mengalah. Lalu, kami kembali ke sini pada hari terakhir. 

Alangkan nak masuk jamban pun kena bayar, inikan pula masuk muzium.



Katanya, kapal ini merupakan model kapal Portugis, Flora de la Mar.


Binaan kapal ini sangat mengagumkan aku.






Seperti namanya, pamaren dalam muzium ini banyak berkaitan samudera. Juga, banyak juga maklumatnya yang sama seperti di muzium lain di Melaka.





Best juga pemandangan atas kapal ni. Boleh lihat seberang sana...



Sebetulnya, ada lagi bangunan muzium samudera di sebelah kapal ini. Tapi, kerana kesuntukan masa, kami berlalu pergi. Mungkin 12 tahun lagi kami akan datang lagi! Hahahahha

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin