Pages

Friday, September 20, 2013

Peringatan Bagi Yang Lupa

Jalan-jalan cuci mati di kompleks membeli belah. Terlihat satu lokasi. Terarik. Bukan kerana pada produknya. Bukan juga pada modelnya. Tapi pada perkataan "NO TRY".



Pada fikiran aku yang normal ini, adalah misteri jika seseorang ingin mencuba dahulu pakaian dalam. Kemudian tak jadi beli. Lepas tu letak balik untuk orang lain cuba. Geli juga menaip perenggan ini. Hahahaha

Tapi, bila diselami, ada sebabnya peringatan tersebut diberikan. Barangkali pekedai pernah mengalami situasi perenggan di atas. Erk! Geli juga menulis perenggan ini.

Macam-macam ragam. Barangkali situasi ini hanya di Malaysia!

p/s: Gambar terpaksa censored dengan warna biru. Sebab apa biru tak hijau? Sebabnya, ini blog aku. Ikut suka aku la nak bubuh warna apa. Hahahahahah

Thursday, September 19, 2013

Hari-Hari Pakai Kotak

Ini, adalah kesinambungan post terdahulu. Ala, macam drama polis trafik Yusof Haslam. Ada Roda-Roda Kotaraya kemudian ada Roda-Roda Kuala Lumpur. Mungkin lepas ni ada siri Roda-Roda Berputar.

Kalau dalam post sebelum ini, kotak disediakan menggantikan plastik di Giant Kuala Terengganu. Konsep yang sama digunakan di AEON Big East Cost Mall Kuantan. Cumanya, mereka hanya menyediakan meja dan kotak yang belum dibentuk. Pandai-pandai kau la nak buat. Tapi, yang hairannya, pita pelekat tidak pula disediakan. Mungkin takut disalah guna oleh pengunjung. Ialah, orang Malaysia ni terkadang perangainya pelik. (Termasuk aku, barangkali, hahahahaha)

Fenomena pemberian kotak percuma ini sesuatu yang asing pada aku. Mungkin sebab aku di Pantai Timur kurang terdedah dengan perkara sedemikian. Mungkin di Lembah Kelang lebih lama dan hebat inovasi ini.

Mungkin kau boleh ceritakan pengalaman di tempat kau menerusi komen di bawah.

Setakat baca je? Apa barang beb! Hahahaha.

Monday, September 16, 2013

Aiskrim Panda

Inovasi aiskrim. Bentuk panda.

Murah. Seringgit sahaja.

Sedap hingga menjilat batang aiskrim dan plastiknya sekali.

Boleh didapati di Koperasi Politeknik Sultan Mizan Zainal Abidin Dungun.

Tapi, bila cair, rupa panda tu agak menyeramkan. Ala-ala rupa hantu badut.

Err, tapi...sekali imbas tak nampak macam panda pun. Aku rasa macam teedy bear la pula. Hohohohoho



Sunday, September 15, 2013

Apa Lagi Mayonis Mahu?

Mayonis ini, bukan hanya pilihan wanita (Lady's Choice). Tapi, ia juga pilihan Pn. Nurul. Ada masanya, Pn. Nurul kemaruk nak buat makanan yang sama macam Barrack Obama makan yang antara bahan penyedapnya adalah mayonis. Jadi, terpaksalah juga aku membeli mayonis pilihan wanita ini untuk Pn. Nurul.

Dulu, harganya RM1. Kini, harganya RM1.20. Aku tak pasti sama ada ia naik sebelum atau selepas kenaikan harga minyak.

Aku juga tak pasti sama ada ia naik sebelum atau selepas pilihanraya.

Apa lagi mayonis mahu?


Saturday, September 14, 2013

Aku Hilang 30KM

Memang 30 km. Bukan 30kg. Kalau 30kg, Meggi ganti Aaron Aziz dengan aku. Hohohoho

Sejak minyak naik 20sen, aku hilang 30km setiap isian RM50. Mari aku tunjuk macam mana aku kira.

Sebelum minyak naik, harga minyak RM1.90 seliter. Jadi, bagi setiap RM50, aku dapat 26.32liter. Dengan 26.3liter itu, aku dapat memandu sejauh 300km

Kereta aku, seliter boleh pergi sampai 11.4km.

Selepas minyak naik, harga minya RM2.10 seliter. Jadi, bagi setiap RM50, aku dapat isi hanya 23.81liter. Jadi, dengan harga minyak baru ini, aku hanya boleh pergi sejauh 271.32km bagi setiap RM50.

Nampak tak? Aku dah hilang hampir 30km.

Dan, kau nampak tak permainannya? Hohohoho


Friday, September 13, 2013

Hari Tanpa Plastik, Tapi Kotak Boleh

Umum mengetahui, setiap Sabtu adalah hari tanpa plastik. Oleh itu, dalam kereta aku ada beberapa beg kanvas dan beg kain sebagai persedian membeli-belah secara mengejut pada hari Sabtu.

Aku bukanlah kedekut sangat nak bayar 20sen bagi setiap beg plastik. Tapi, kalau banyak beg plastik kat rumah aku nak buat apa? Akhirnya ke tong sampah juga. Jadi, ini langkah kecil aku ke arah alam sekitar yang lebih bersih.

Malangnya, langkah aku tidak mahu membayar untuk beg plastik ini sering menimbulkan skeptikal di kalangan masyarakat, juga dikalangan pekerja pasaraya juga. Terutama pasaraya Mydin.

Tempoh hari sempena hari jadi Pn. Nurul, aku mengajak beliau ke Giant Kuala Terengganu. Apa macam? Romantik bukan? Hohohohoho

Sempat kami beli beberapa barangan untuk membuat hidangan barat. Sekonyong-konyong, pada kaunter bayaran, kelihatan Mak Guard sedang menyiapkan kotak-kotak kosong untuk diberi PERCUMA kepada pelanggan. Memang insiatif tersebut memang boleh dipuji.


Thursday, September 12, 2013

Bengkel Facebook Tengku Faris

Seingat aku, masa mula-mula aku kenal internet, siapa yang ada alamat emel memang adalah seorang yang moden dan sangat bertamadun. Emel pertama aku buat pada tahun 1998, sejurus selepas aku SPM. Dan, aku rasa sangat cool kerana ada emel pada waktu itu. Hohohoho

Kemudian, aku kenal dengan MiRC. Online chatting. Kampung chat adalah antara channel yang terkenal pada waktu itu. Dan, aku kenal dengan Pn. Nurul melalui itu.

Kemudian, munculnya Friendster. Laman sosial yang pertama aku kenal. Dia semacam lebih sikit dari emel. Mudah untuk forward apa-apa sahaja. Dan, akaun aku kerap mendapat semacam surat berantai.

Kemudian, muncul Facebook. Pandai Mat Juki ni buat Facebook. Terkadang, boleh jadi ketagih main Facebook ni. Tapi, yang bestnya, sebab Facebook boleh dikatakan "so sosial", menjual melaluinya menjadi amat mudah. Dan, aku antara orang yang meniaga melalui Facebook.

Tapi, berniaga di Facebook perlu kemahiran, perlu belajar, perlu ada seninya. Bukan setakat tag orang dengan iklan. Tak pasal-pasal orang jadi meluat. Langsung barang kau tak laku. Jujur, banyak juga panduan yang aku baca dan beli mengenai Facebook ni. Juga, ramai penjual Facebook tegar yang aku follow mereka.

Tempoh hari, dalam newsfeed aku, aku terlihat suatu iklan. Iklan Bengkel Facebook. Dan, yang bestnya, bengkel ini ada dibuat di Terengganu! Jarang, sangat jarang untuk apa-apa seminar keusahawanan diadakan di Terengganu. Kalau Kota Bharu, atau Kuantan memang biasa. Kalau di Lembah Kelang, boleh kata tiap-tiap minggu ada.

Aku semakin yakin untuk hadir bengkel itu sebab ia dianjurkan oleh Tengku Faris. Aku kenal mamat ni lama dah, walaupun dia tak kenal aku. Hohohoho. Dulu, aku pernah jadi affilate untuk e-book beliau. Banyak e-book yang aku jadi affiliate. Tapi, banyak juga tauke affilate yang tak bayar aku ataupun deny aku punya leads. Hampeh. Tapi, Tengku Faris ni antara tauke yang aku boleh percaya, selain Shuth dan Hafiz Wasa.

Terus aku bayar RM150 untuk bengkel ini. Bengkel berlangsung sehari dari 8 pagi hingga 5 petang di Wisma Peladang Kuala Terengganu.

Banyak benda yang aku belajar. Kira-kira 50% dari kandungan bengkel tu. Lagi 50% memang pengetahuan aku yang sedia ada. Barangkali kebanyakan peserta adalah newbie dalam pemasaran internet, maka penganjur terpaksa merendah sikit level kursus ini.

Tapi, aku rasa berbaloi dengan pelaburan yang aku keluarkan. Cepat daftar sekarang, kerana hanya tinggal tiga lokasi sahaja. Kota Bharu, Kuantan dan Alor Star.
http://bengkelfacebook.com/



Tuesday, September 10, 2013

Bagai Tikus Membaiki Labu

Ada sebuah kedai komputer bumiputera yang baru dibuka di depan rumah aku. Kebetulan juga, dua minggu lepas printer Epson Stylus TX110 aku mengalami kerosakan. Aku tidak tahu apakan nama IT bagi masalah tersebut. Kerana aku seorang yang buta IT. Tapi, apa yang aku tahu, span bawah tempat serapan pembuagan dakwat telah penuh, dan ia perlu dibersihkan.

Aku, dengan yakin dan dengan niat untuk membantu anak bangsa pergi ke kedai baru tersebut. Lalu, aku memberitahu masalah printer tersebut. Lalu dengan yakin mereka menjawab. "Rosak macam ni kejap je nak baiki, dalam tiga hari siap la, nanti dah siap kita akan call".

Cukup tiga hari, tiada panggilan telefon dari kedai tersebut. Tapi, ada beberapa orang akak yang telefon aku nak order barut bayi. Hohohoho

Cukup seminggu, aku ke kedai tersebut. Abu bertanya kepada seorang mamat yang tengah hisap rokok dan menghadap komputer mengenai status komputer aku. Beliau tercari-cari. Owh, rupanya printer aku berada di bawah meja bersama longgokan kertas-kertas dan wayar yang berselirat. "Saya tak pasti dah buat ke belum printer ni, techician belum datang lagi, dia shift petang" jujur kata mamat tersebut.

Aku pun bertanya lagi "bila boleh siap".
Beliau menjawab dengan jawapan klise "Nanti dah siap kita telefon"

Cukup seminggu, tiada lagi panggilan telefon dari kedai tersebut. Tapi, ramai ex-student aku menalifon aku dengan maksud ingin bantuan aku. Hohohhoho (Sekali lagi).

Lalu, aku ke kedai tersebut. Bertanyakan printer aku. Rupanya, printer aku tidak boleh diperbaiki. Lalu, aku dengan hampa mengambil kembali printer aku. Mujur, sebelum aku mengambil printer tersebut, aku memeriksa sepintas lalu. Cis! Ada part yang dia tak pasang. Aku tak tau apakah namanya partt tersebut. Aku namakannya tongkat ajaib.

Lalu, aku menunggu sekian ketika untuk memberi masa mereka memasang tongkat ajaib itu. Lama. 10 minit. Walhal aku boleh pasang kurang 5 minit. Memandangkan aku ada kerja lain, aku beredar dari kedai tersebut dan berjanji akan kembali 45 minit lagi.

Lepas 45 minit, aku datang kembali. Tongkat ajaib telah dipasang. Tapi tidak sempurna. Ia tidak berfungsi dengan baik. Biarlah, aku boleh baiki tongkat ajaib itu. Lagipun technician yang membaiki itu dah tiada. Balik makan nasi. Mungkin malas atau takut atau bosan menghadap aku atau beliau memang betul-betul lapar. Hohohohoh

Kemudian, aku suruh mereka on kembali printer tersebut. Ternyata sebenarnya span telah dibersihkan. Cuma, mereka tak tahu bagaimana untuk reset kembali printer tersebut. Takpelah, aku boleh reset printer tersebut.

Kembali ke rumah aku baiki tongkat ajaib dan reset printer tersebut. Alhamdullilah, berjaya. Aku biarkan sahaja printer tersebut.

Pagi ini, aku cuba print. Cis! Haram j****. Printer aku tak boleh sedut kertas. Aku rasa macam ada something wrong somewhere pada feeder printer aku. Dan aku syak technician kedai tersebut ada silap pasang feeder.

Nasib malang. Kalau nak ikutkan, aku boleh sahaja rujuk youtube untuk lihat cara membaiki printer tersebut. Tapi, kerana nak jimat masa, aku hantar kedai. Rupanya, aku hantar ke kedai yang salah. Aiseyman. Macam tikus membaiki labu!

Kalau owner kedai tu baca post ini, ini nasihat aku.
1- Kalau tak boleh baiki, dengan segera telefon pelanggan. Bagitahu saja tak boleh nak baiki. habis cerita.
2- Minta tolong jangan hisap rokok dalam kedai. Kedai kau tu ada penyaman udara. Jadi, udara kedai jadi busuk. Walaupun aku perokok, tapi aku agak pening bau rokok di kedai itu. Memang itu kedai kau, tapi kalau kedai berbau, orang ada nafsu ke nak masuk?
3- Kemas sikit kedai tu. Aku tengok berserabut. Tak tersusun. Nak cari barang nampak macam susah je, sebab tak tersusun.

Aku ada bagaitau owner yang no 1 tu je. Yang lain tak sempat nak cakap sebab dia nampak macam sibuk je. Hohohoho

Kesimpulannya, kalau kau nak baiki printer kau kat kedai tersebut, sila fikir 25 kali. Servis lain aku tak tahu. Mungkin ok. Tapi, aku tengok-tengok harga barang yang dijual, boleh tahan murah harganya.


Monday, September 09, 2013

Cara Taman Ubi Yang Betul

Sejak kenaikan harga minyak ni, kau mesti pandai berjimat. Biarlah orang lain boroi makan duit rakyat. Takkan kau nak cemburu dengan orang yang macam tu? Kalau aku, pelis la (sambil sentuh hujung jari di bahu). Hahahahaha

Salah satu cara untuk berjimat adalah dengan langkah "Bumi Hijau". Iaitu program menanam sendiri tanaman untuk kau makan. Aku, sudah lama kiranya menyahut cabaran ini, semasa zaman bapa mertua Khairy Jamaludin. Tapi, tidaklah sangat aktif. Sekadar suka-suka untuk mengeluarkan peluh.

Dalam banyak-banyak tanaman, aku paling suka ubi kayu. Tak tahu kenapa, barangkali ia mudah hidup.

Tempoh hari, aku ada mengepost gambar hasil berbudinya kau kepada tanah di laman fb aku.

Walaupun gambar di atas bukanlah gambar awek picisan buat muka duck face depan Pavilion, namun, post tersebut mendapat like dan komen yang banyak! Huhuhuhuhu

Antara komennya,  bertanya  bagaimana aku membiakkan ubi tersebut. Ini jawapan aku.

1- Masa tanam ubi tu, tanam secara condong. Jangan tegak macam tiang. Dia kena condong. Lagi condong, ubi makin besar. Biasanya aku tanam dengan kecondongan  kurang 40 darjah.

2- Rajin siram pada awal pertumbuhan. Ubi ni dia suka banyak air. Air makin banyak, dia boleh jadi makin gemuk.  Dari mula-mula tanam sampai tingga pucuknya 1.5 kaki, kena siram tiap-tiap hari. Pagi dan petang.

3- Dua minggu atau seminggu sekali aku akan taruk baja NPK 15:15:15. Tapi, sebelum taruk baja tu, pastikan tiada rumput disekeliling pokok. Nanti rumput tu yang serap nutrien baja.

4- Sekali-sekala aku siram dengan air basuh nasi atau air basuh ikan. Ini petua mak aku.

5- Sekali-sekala, gemburkan tanah sekeliling pokok. Ini bagi memastikan air atau baja mudah meresap.

6- Pernah sekali aku letak baja organik. Baju tu aku buat dari nasi basi campur dengan gula perang. Kedua-duanya aku perap dalam 2 minggu. Lepas tu, selama beberapa kali bajaan, aku menggunakan baja tu.

7- Lepas 10 bulan, boleh cabut ubi tu.

Itu cara aku. Tapi, mungkin kau ada cara lain yang lebih berkesan. :-)

Sunday, September 08, 2013

Resepi Ubi Goreng Kari Cicah Sambal Kicap

Semalam, post pasal teknik tanam ubi. Hari ini post pasal cara masak ubi yang telah ditanam tadi. Memang kesinambunganlah. Huhuhuhu

Susah nak jumpa masakan ni di Terengganu. Pada awalnya, aku perlu mengajar Pn. Nurul cara yang betul untuk membuat makanan ini.

Berikut resepinya.

Ubi Goreng Kari.

Bahan-bahannya
1- Ubi. Kalau dapat yang muda lagi bagus
2- Serbuk kari daging
3- Serbuk kunyit
4- Garam
5- Minyak masak

Cara-caranya
1- Potong ubi kecil-kecil. Lebih kurang besar ibu jari kau.
2- Gaul ubi dengan serbuk kari, serbuk kunyit dan garam. Secukup rasa. Serbuk kari kena lebih dominan dari kunyit dan garam.
3- Perap kejap. Baru best.
4- Panaskan minyak dengan banyak. Macam kau nak goreng jemput-jemput.
5- Pastikan api dapur sederhana. Masukkan ubi yang dah digaul dengan rencah tadi.
6- Tutup atas kuali. Ini bagi memastikan ubi empuk di dalamnya.
7- Agak lama sedikit proses ni. Lebih lama dari goreng jemput-jemput. Tapi lebih cepat dari goreng ayam.
8- Angkat bila ubi bertukar warna kuning kehitaman.

Sambal kicap

Bahan-bahannya
1- Kicap
2- Cili padi.

Caranya-caranya
1- Tumbuk cili padi hingga lumat.
2- Kemudian, gaulkan dengan kicap.

Selamat mencuba! Inilah hasilnya!


Saturday, September 07, 2013

Tempahan Bisnes Kad Dengan Call Card

Sebelum ini, aku ada review (tanpa bayaran) satu servis buat bisnes kad secara online. Tapi, tempoh hari, bisnes kad aku habis. Sebab, biasanya aku akan selit dua atau tiga kad bisnes dalam bungkusan pelanggan Baby Needs Shop yang aku pos.

Jadi, aku cuba buka website tersebut. Malangnya web itu sudah tidak wujud lagi.

Tidak kecewa, aku terus mencari secara online servis bisnes kad yang murah dan berkualiti. Aku lebih gemar membeli-belah barang-barang kreatif atas talian berbanding di kedai biasa.

Cari punya cari, tak jumpa juga. Kemudian datang ilham. Teringat ada member group fb ada buat bisnes call. Terus aku seru beliau!

Taknak cerita panjang, ini link-link kedai online beliau,
Website >>> http://www.callcard.my/
Facebook >>> https://www.facebook.com/CallCard.my

Tapi, aku pening sikit tengok websitenya. Terus aku PM dekat page FB untuk tanya harga. Huhuhuhu

Mula-mula, aku kena hantar butiran nak bubuh dalam bisnes kad aku. Kemudian, dia akan design. Sekali tengok aku terus jatuh hati dengan designnya.


Terus aku tempah 10 kotak! Semua sekali RM100 siap dengan design dan pos. Memang murah gila! Sekotak RM10 je! Aku tak tahu tauke ini ada untung atau tak. Huhuhuhuhu


Servis pantas. Hanya seminggu tempohnya. Dari aku deal, hinggalah ia selamat sampai kat tangan aku. Terima kasih Tuan Anam Azizi.

Friday, September 06, 2013

Cara Mudah Jimat Minyak

Minyak sudah nak 20 sen. Terkadang rasa macam kena tipu je. Tapi, apa boleh buat, takkan nak buat bodoh je kan. Mestilah ada usaha. Antaranya, usaha untuk kau menjimatkan penggunaan minyak ko

1– Jangan tekan pedal minyak secara mendadak. Tekan dengan tenang dan bersahaja. Kau bukan pemandu kereta lumba!

2– Pada gear rendah, pastikan meter RPM tidak melebihi 3000. Jika RPM lebih 3000, tukar gear dengan segera. Diingatkan lagi, kau bukan pemandu kereta lumba yang perlu menekan minyak sampai takat RPM merah.

3– Sevis kereta secara berkala. Servis bermaksud bukan hanya menukar minyak hitam. Segala pelinciran bendalir perlu juga ditukar. Termasuklah minyak gear. Terlalu lama membiarkan pelinciran tidak ditukar boleh menyebabkan pelinciran tidak efisyen. Ini menyebabkan terjadi geseran kecil antara komponen. Geseran ini memaksa enjin bekerja lebih kuat dari yang sepatutnya. Ialah, macam orang juga, kalau kerja kuat, makannya pun kuat juga!
http://bit.ly/bakarlemakpantas

4– Tutup cermin kereta semasa memandu. Ini akan mengurangkan geseran angin dan memperbaiki aerodinamik kereta kau. Kurang geseran bermakna kurang kerja. Kurang kerja bermaksud kurang minyak yang digunakan.

5– Pasang penyaman udara pada suhu dan blower yang paling minimum. Ini membolehkan ia melakukan kurang kerja. Penting juga untuk servis penyaman udara anda secara berkala bagi memastikan ia dapat beroperasi dengan optimum.




6– Pastikan angin tayar kereta pada kadar sepatutnya. Periksa selalu. Kurang angin kereta akan meningkatkan geseran pada tayar. Ditegaskan lagi, kurang geseran bermakna kurang kerja dan minyak boleh dijimatkan.

7– Buang/kurangkan benda-benda yang tak sepatutnya dalam kereta anda, seperti dumbbell, kereta sorong bayi, set kayu golf, buku, mahupun besi projek larik pelajar. Benda-benda tersebut menambah beban pada kereta anda. Pertambahan beban boleh menambah penggunaan minyak.

8– Ini cadangan yang tak berapa masuk akal. Sila kurangkan berat anda. Dalam jangka masa panjang ia boleh menjimatkan minyak. Juga, kasihanilah kenderaan anda itu. Nampak azab sangat ia membawa anda.
http://bit.ly/bakarlemakpantas


Apa macam? Suka post ni? Copy paste je. Jangan lupa backlink kat aku. Huhuhuhu

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin