Pages

Monday, June 30, 2014

Sampah Bukit Bauk

Ada beberapa post aku cerita pasal Bukit Bauk.

Pernah aku jumpa seorang doktor gigi, yang membawa plastik kosong apabila mendaki Bukit Bauk. Doktor tersebut akan membawa sekurang-kurang dua plastik kosong yang sederhana besar. Kalau beliau naik dengan keluarga beliau, akan lebih banyak plastik kosong dibawa mereka.

Menghala turun, mereka sekeluarga akan mengutip sampah. Aku amat terkesan. Doktor tersebut berjaya mengajar anak-anak beliau tentang pentingnya menjaga kebersihan dan alam sekitar. Memang minda kelas pertama!

Menurut doktor tersebut, sampah di puncak lebih banyak dari di bawah bukit. Ini kerana, biasanya orang yang ada hasrat untuk naik ke puncuk, akan membawa sedikit bekalan. Sesetengah mereka akan meninggalkan sisa bekalan tersebut setelah menghabiskannya. Ini minda kelas ketiga.

Lama juga aku mahu mengikut cara doktor tersebut. Perasaan segan menyelubungi. Tapi, aku cuba buang sikit demi sedikit perasaan itu. Banyak kali juga apabila mendaki Bukit Bauk aku akan membawa plastik kosong. Tapi, plastik kosong akan aku tinggalkan sahaja di kereta jika aku lihat dan jangka ramai sangat orang pada waktu itu. Mahu, tapi malu. Ini minda kelas kedua! Hahahahaha

Kalau semua orang bertanggungjawab terhadap sisa mereka, itu lebih bagus. Tapi, tak ramai berfikiran begitu. Ramai merasa kotor untuk menyimpan sebentar sampah di dalam poket dan tidak malu untuk membuang sampah merata-rata. Ada juga yang berfikiran bahawa akan ada orang yang akan membersihkan kawasan itu. Ialah, sebab aku pembayar cukai, kata mereka.

Jadi, aku menyeru kau yang membaca post ini dan suka atau akan naik Bukit Bauk untuk sekurang-kurangnya untuk tidak membuang sampah di atas sana; minda kelas kedua. Kalau kau dapat buat macam doktor tu, memang minda kelas pertama!



p/s: Gambar sampah yang aku bawa turun suatu hari itu dari Bukit Bauk.

Sunday, June 29, 2014

Cerita Ramadhan

Hari ini hari pertama kita berpuasa bagi tahun 1435H.

Kalau di Johor, 1 Ramadhan merupakan cuti umum. Tapi di Terengganu, 1 Ramadhan adalah hari bekerja. Seperti biasa.

Tetapi, di Terengganu kakitangan kerajaan biasanya akan pulang setengah jam awal. Ini tidaklah menghairankan. Ada majikan swasta di Terengganu membenarkan pekerja pulang satu jam awal atau lebih!

Tuan rumah sewa aku yang lama, Cikgu Alias, pernah memberitahu, suatu ketika dahulu pada bulan puasa di Terengganu, waktu kerjanya hanya separuh hari. Ini bermaskud waktu kerja tamat setelah azan Zuhur berkumandang!

------

Aku berpuasa seawal usia 6 tahun. Seingat aku pada waktu itu, aku akan buka menjelang waktu Zuhur atau Asar. Hahahahahha.

Bapa aku menggunakan cara psikologi untuk mengajar kami adik-beradik berpuasa. Siapa yang tak berpuasa, tidak boleh makan berbuka dengan orang yang puasa. Mesti duduk di bawah biasanya dan lauknya tidak semewah orang berpuasa. Selain itu bapa aku turut berpesan "Orang tak puasa, tak boleh raya". Minda naif aku terkesan dengan kaedah itu. Pada usia 7 tahun, aku dah mula berpuasa penuh.



------
Biasanya, bulan puasa menjadi bulan yang tak produktif. Semua perlahan dan lemah gemalai. Come on lah! Buat biasa sahaja pada bulan puasa. Setakat kerja pejabat pun lembik, apa barang macam tu! Hahahaha

Aku tabik kepada bapa aku. Walaupun kerja kebun dan berniaga buah pada bulan puasa, beliau tetap gigih. Tak pernah sekali beliau mengeluh atau melambat-lambatkan kerja kerana berpuasa. Stamina beliau memang luar biasa. Tatkala aku semcam sudah tiada tenaga lagi akibat berpuasa, beliau masih gagah perkasa!

-----
Mitos mengatakan, puasa akan menurunkan metabolisma. Tapi, pakar pengurusan badan, Kevin Zahari kata, berpuasa tidak akan menurunkan metabolisma. Dengan syarat, kau aktif seperti biasa sama macam biasa.


------

Sebenarnya, kau boleh mengambil kesempatan pada bulan Ramadhan ini untuk menguruskan badan. Malas cerita panjang kau klik gambar di bawah untuk muat turun laporan PERCUMA itu.


-----

Pada kesempatan ini, aku ingin mengucapakan ampun maaf jika ada keceluparan sewaktu menulis post ini. Juga, bersama-samalah kita meningkat amalan dan kurangkan kemugkaran. Bukan hanya pada bulan puasa ini, tapi untuk sepanjang masa. :-)

Saturday, June 28, 2014

Mesin Jahit Yang Nostalgia

Ini cerita mesin jahit, kasih sayang dan nostalgia.

Ada sebuah mesin jahit usang di rumah mak mertua aku di Pulau Rusa. Jenama Merrit. Ia usang kerana kayunya kelihatan mereput. Badannya kelihatan menggerutu akibat karat dalam. Fungsi mekanikalnya pun sudah tidak efisyen lagi.







Ia masih boleh digunakan. Tetapi, tidak boleh secara lasak dan intensif. Setakat jahit seluar koyak celah kelangkang boleh lagi la kot. Hohohohoho.

Pn. Huda mulanya berkira-kira ingin membeli sebuah mesin jahit industri untuk diletakkan di Pulau Rusa. Katanya, mudah untuk menjahit barut dan bedung apabila pulang ke kampung. Dicadangkan juga untuk dijual sahaja mesin jahit usang itu dan diganti baru.

Aku membantah. Aku membantah kerana aku berfikir secara praktikal dan ekonomi. Pada aku, adalah lebih jimat untuk membaiki mesin jahit itu berbanding untuk membeli yang baharu. Juga, mesin jahit itu dijangka akan digunakan sekali sekala sahaja, jadi pembelian mesin jahit baru adalah tidak praktikal.

Mak mertua aku turut membantah. Beliau sayang dengan mesin jahit itu. Tak tahu kenapa. Tetapi, bila diberitahu Pn. Nurul, barulah aku tahu bahawa mesin itu dibeli oleh bapa mertua aku sebagai hadiah kepada isteri beliau. Ya, sudah tentu ia nostalgik!

Aku tak tahu tahun bila mesin jahit itu dibeli. Tapi, aku jangka sekitar tahun 80-an mungkin. Asalnya mesin ini menggunakan goyangan kaki. Tapi, ada satu set motor tambahan dipasang pada mesin itu. Aku jangka sekali lagi, mungkin motor itu dipasang lewat 90-an.

Mengenangkan praktikal dan ekonomi dari aku, serta nostalgia ibu beliau, Pn. Nurul bersetuju untuk memperbaiki sahaja mesin jahit itu.

Lalu kami hantar ke kedai membaiki mesin jahit di Manir. Meja kayu ditukar dengan kos RM200. Mesin diservis dengan kos RM30. Badan mesin tak boleh buat apa. Redha sahaja dengan badan yang menggerutu itu.

Selesai. Kasih sayang dan nostalgia itu diteruskan..

Friday, June 27, 2014

Borong Ikan di Kompleks LKIM Pulau Kambing

Rajin pula nak menulis masa nak puasa ni. Hohohoho

Kalau pulang ke Pulau Rusa, kadang-kala aku akan menemani isteri dan mak mertua aku ke Kompleks Lembaga Kemajuan Ikan Malaysia (LKIM) di Pulau Kambing.

Kompleks ini lokasinya di muara Sungai Terengganu yang lebar. Kalau menaiki bot menyusuri muara Sungai Terengganu, ia kelihatan sejajaran dengan Pasar Besar Kedai Payang, Hotel Sri Malaysia, Jeti Polis Marin dan Hotel Felda.

Oleh itu, nelayan dari laut yang mewah di Terengganu boleh terus mendarat di kompleks ini. Kemudian ia terus diedarkan secara segar kepada pemborong dan pengguna.

Kalau pembeli runcit, harga yang ditawarkan aku kira tidaklah begitu murah. Hanya murah sedikit dari pasar yang biasa. Tapi, kau boleh dapat ikan yang betul-betul segar di sini. Mata bersinar, badan berkilat dan insang masih merah. Jika bernasib baik, kau boleh dapat ikan yang nyawa-nyawa ikan. Memang segar!

Tapi, dinasihatkan kau pergi awal jika bercadang ke sini. Seeloknya sesudah subuh, sebelum lalat terbang. Ini kerana, tempat letak kereta agak terhad di sini. Kalau kau pergi bermula jam 8.30 pagi, keadaan sudah sesak dan berserabut.






Owh ya, lupa nak bagitahu, sebelum keluar dari kompleks ini, kau akan dikenakan cukai sebanyak 50sen. Kalau kau pemborong ikan, mungkin cukainya tinggi sedikit. Tapi, tidaklah sampai beratus atau beribu ringgit. Mungkin hanya belasan ringgit.

Jadi, kalau nak dapatkan ikan segar, boleh ke sini!


Thursday, June 26, 2014

Kebakaran Yang Dapat Diselamatkan

Fail dalam laptop aku ni bersepah. Jadi, kena buat house keeping.

Tengah mengemas, jumpa gambar lama.


Ini adalah radio yang aku beli untuk Pn. Nurul masa beliau menganggur dulu. Rumah aku takde Astro. Jadi, aku belikan beliau radio. Malangnya hanya Klasik Nasional dan Terengganu FM yang boleh didengari. Lalu, radio ini tersadai. Ia diletakkan di atas peti ais dan peti ais itu terletak di bawah soket palam 3-pin.

Hendak dijadikan cerita, soket itu mengalami litar pintas. Percikan api menyambar radio yang nostalgia itu. Mujur ketika itu, adik aku yang tinggal bersama kami, Cik Ayu, ada di rumah. Dengan pantas beliau menyiram air ke radio itu dan palam 3-pin.

Kebakaran reda. Beliau telefon aku. Aku balik rumah. Terkejut melihat keadaan. Lagi terkejut kerana diberitahu kebakaran dipadam dengan air.

Bagi pengetahuan kau, kebakaran elektrik adalah bahaya jika dipadamkan dengan air. Ada risiko si pemadam mendapat kejutan elektrik.

Aku matikan suis utama. Aku bersihkan keadaan yang berselerak. Kemudian, aku telefon wirwmen. Aku memang buta bab elektrik ni. Yang aku ingat dan tahu adalah V=IR. Yang bermaksud, voltan adalah berkadar terus dengan arus didarab dengan rintangan. Hohohoho

Wireman memeriksa dengan teliti. Mujur soket palam 3-pin itu tidak rosak. Hanya wayar extension yang rosak. Beliau percaya bahawa palam wayar extension yang disambung pada soket itu tidak kemas. Ini menyebabkan litar pintas.

Tambah mengusutkan keadaan, wayar extension itu disambung dengan dua peralatan elektrik yang melibatkan haba, iaitu peti sejuk dan pemanas air. Menurut wireman yang pakar itu, peralatan yang melibatkan haba tidak boleh menggunakan wayar extension. Seeloknya dan seselamatnya, palam peralatan haba mesti terus kepada soket palam 3-pin.

Oooo, baru aku teringat. Cikgu aku pernah bagitahu dulu. Ini mesti aku selalu tertelan semut. Itu yang jadi lupa. Hohohoho. 

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin