Pages

Monday, October 10, 2016

Ada lagi rupanya cerita Melayu yang sedap dalam televisyen

Mulai dua minggu lepas, aku terpacak depan televisyen pukul 10 -12 malam setiap Selasa dan buka siaran RTM2. Drama-drama Melayu yang sedap ada pada masa itu.

Minggu lepas tajuk dramanya Batas. Lakonan Eman Manan. Owh, Eman Manan memang tahap mahaguru lakonan. Siap ada aksi silat.

Drama Batas mengenai seorang lelaki yang dulunya jahat, lalu menjadi baik atas akibat-akibat yang tertentu. Nampak macam klise, tapi sampai ke penghujung cerita aku tak tahu apa akan terjadi pada minit berikutnya. Tak macam drama maghrib tu, tengok 10 minit episod pertama boleh agak apa kesudahan pada episod ke 30 kelak.

Juga, cerita Batas tu ada nasihat dan moralnya:
Setiap apa yang kita buat di dunia ni, ada batas dan hadnya. Ialah, sebab kita dan alam ini bukan kita yang punya.

Tadi pula, di RTM2 juga, drama bertajuk Gelap Dalam Terang. Cerita tentang jurufoto pakar yang juga pensyarah yang tiba-tiba buta. Terus down watak utama itu. Beliau rasa kehidupan telah berakhir.

Tapi, orang sekeliling dia yang hebat sebenarnya. Kawan serumah, makwe dan pelajar beliau memberikan beliau semangat untuk hidup. Hebatnya sampai satu tahap pensyarah ni boleh ambil gambar walaupun dalam keadaan buta. Dan gambar tu boleh dijual.

Jadi untuk kau yang inginkan kelainan dalam menonton drama Melayu, aku syorkan untuk kau menyorokkan alat kawalan jauh tv setiap Selasa 10-12 malam.

Ialah, kalau tak anak kau nak tengok Ceria 611 atau pun bini kau nak tengok drama Abang Bomba.

Sunday, October 09, 2016

Lelaki Ini Belajar Melontar Lembing Melalui Youtube Dan Dapat Pingat Perak Olimpik Rio 2016

Julius Yego merupakan atlit lontar lembing dari Kenya. Beliau  memenangi pingat perak di Olimpik Rio.

Menariknya, Julius belajar melontar hanya dari Youtube. Malah, lembing pertama beliau buat sendiri melalui pembelajaran di Youtube pada usia 10 tahun.

Beliau berlatih sendirian dengan dengan panduan dari Youtube. Entah bagaimana seseorang melihat bakat beliau. Lalu akhirnya Julius menang emas di Sukan Afrika, Sukan Komenwel dan Kejohanan Dunia.

Zaman sekarang adalah zaman untuk korang belajar sendiri. Teroka sumber yang ada pada sekeliling korang.

Bukan hanya mengharap nota dari pensyarah. Bukan hanya mengharap dapat A dalam subjek.

Ilmu bukan hanya pada berapa banyak kuiz yang korang score. Atau berapa banyak assignment yang korang siapkan.

Ilmu ada sesuatu yang membolehkan korang menjadi benih yang baik.

Kalau asal benih yang baik, campak ke darat menjadi gunung, lempar kelaut menjadi pulau, campak ke langit menjadi bintang.

 Kredit gambar

Saturday, October 08, 2016

Bukan Pelajar Banyak A Yang Aku Cari

Video ni student aku buat. Punyalah bersungguh budak-budak ni nak buat video.


Kau perlu tahu yang budak budak ni student Mechanical. Manalah tahu nak buat video. Mula-mula diorang ingat nak buat video kena ada peralatan tahap Yusuf Haslam.

Pastu, aku bagitau bubudak ni ambil je la dengan handphone. Timbul pula satu masalah lagi. Bubudak ni langsung tak tahu macam mana nak zoom dan pan.

Jangan katakan zoom dan pan, nak ambil video Bloomerang atau Smule pun tak tahu. Bebudak ni tahu ambil gambar je.

Lalu, aku cerita macam mana kartun Pingu dibuat. Terus bersinar mata diaorang. Terus diorang dapat idea.

Dan kau juga harus tahu yang idea tu datang 3 hari sebelum kena hantar video ni. Tapi bedudak ni tenang je. Siap tenangkan aku "relex Encik, kami boleh siapkan sebelum dateline"

Terus diaorang angkut model enjin dalam bengkel, bawa naik motor Yamaha ego.

Dua hari kemudian, diorang hantar kat aku. Aku touch up sikit kasi lagi power. Sempat juga akhirnya video itu disiapkan dan dihantar sebelum dateline.

Entah macam mana, video tu terpilih Top 15 dari 300 lebih video. Fuh!

Sebab, jadi pendidik ni bukan untuk hasilkan pelajar yang dapat banyak A, tapi dapat mengispirasi dan memberi semangat kepada pelajar.

Friday, October 07, 2016

Main Game Sebagai Penilaian?

Aku tahu, aku jenis lecturer yang boring. Punyalah boring aku mengajar, sampaikan ada satu masa separuh kelas tidur.

Tapi, aku tenang sahaja terus mengajar. Mereka dalam gelombang alpha. Diam je. Bukankan diam itu lebih baik dari berkata-kata dan memekak semasa guru mengajar.

Juga, aku terinspirasi dengan kawan sebelah meja aku masa tingkatan tiga, Amen Power. Sepanjang masa dalam kelas dia tidur. Last-last PMR dia dapat 8A. Aku yang tak tidur ni siap ada D dalam sijil PMR aku.

Walaupun begitu, aku cuba sedaya upaya meningkatkan kemahiran pengajaran aku. Cuba-cuba juga guna teknik bercerita. Menjadi juga dalam banyak keadaan. Pelajar akan bangun dari tidur dan layan aku bercerita.

Tapi, nak dapat idea bercerita ni bukan main payah. Jadi, aku dalam banyak keadaan juga kembali ke suara monotonous, dan pelajar kembali tidur.

Walaupun aku mengajar boring, tapi untuk keseimbangan aku buat assesment yang menyeronokkan.
Punyalah seronok bebudak ni bila aku suruh main game sampai lebam sebagai assignment .

Lagilah seronok bebudak ni bila aku suruh jawab Quiz secara online. Cerah mata diorang. Besar harapan diorang agar peniruan besar-besaran dapat dilakukan dengan Quiz online ni.

Tapi, diorang silap, sistem yang aku guna ni power. Hinggakan kalau diorang meniru kawan sebelah, nescaya diorang akan dapat kosong markah walaupun kawan sebelah dapat markah penuh.

Namun, sebenarnya akulah yang paling seronok bila buat assignment main game dan quiz online tu. Ialah, tak payah susah-susah aku marking. Terus sistem yang bagi markah.

Itu sebab aku banyak masa untuk main facebook. Bukan macam kau, satu semester 5 batang pen merah habis dakwat. Hohohohohoho.


Thursday, October 06, 2016

Cara Mengurangkan Kebarangkalian Pelajar Meniru Ujian

Hari itu aku buat ujian.
.
Ada lima set soalan yang berbeza dalam kelas ini. Oleh itu kebarangkalian untuk dia orang meniru adalah rendah.
.
Jadi, kebarangkalian untuk dia dapat soalan yang sama dengan kawan sebelah adalah 1/5 atau 20% sahaja.
.
Ini secara halus aku mengajar dia menjawab dengan jawapan sendiri, tidak dipengaruhi orang sebelah. Dan dia akan bertanggungjawab dengan jawapannya.
.
Begitu juga dengan kehidupan. Dalam banyak hal, kita harus buat keputusan sendiri dan bertanggungjawab dengan keputusan kita.
.
Ini tidak, kalau anak dapat result teruk, cikgu juga disalahkan.
.
Kalau bawa slow macam kura dekat lane kanan, pastu kena hon, orang yang hon itu dimarahnya sebab tidak bersabar.
.
.
.
.
.
Banyak set soalan ni pun menyenangkan kerja aku. Sambil jaga ujian ni aku boleh baca buku dan main pesbuk dengan tenang.
.
Bukan macam kau, dah macam James Bond masa jaga ujian. Hohohoho


Wednesday, October 05, 2016

Jadilah Macam Setan

Semalam adalah hari aku paling bersemangat untuk ke kelas. Pertama, sebab aku suka mengajar subjek itu. Kedua, sebab budak kelas tu suka bertanya.

Dengan semangat membara aku usung laptop, lcd projector dan wire extension. Ialah, sekarang tahun 2016, mestilah canggih. Kalau tahun 1996 boleh la pakai kertas transperancy.

Siap aku setting barang dan mula nak mengajar, tiba-tiba tiada elektrik. Terus pelajar aku mewujudkan teori konspirasi.

Ada yang kata ada pelajar projek akhir sabotaj sebab hari ahad ni kena bentang. Ada yang kata poli tak bayar bil. Ada yang kata kena petir walaupun cuaca cerah terang-bendarang.

Lalu, ada juga yang mencadangkan supaya kelas dibatalkan. Aku down. Penat usung barang, siap setting, tiba tiba takde elektrik. Setan pun menghasut aku untuk batal kelas dan pergi lepak kedai makan lempeng nyoir kat Paka.

Bersungguh setan menghasut aku. Aku keluar, tengok switch box, semua ok. Tapi elektrik tetap tiada.
Makin kuat setan hasut aku untuk batal kelas.

Aku masuk balik kelas, tarik nafas dan mula merangsang minda pelajar aku.

"Kita kena jadi macam setan. Setan punyalah gigih dan tak putus asa nak ajak kita masuk neraka."
"Dari zaman Nabi Adam lagi setan dan iblis ni tak putus asa. Dah tu, yang kita ni baru takde letrik nak batal kelas, apa hal? Kita kena gigih juga untuk teruskan kelas ni!"

Pelajar aku semua terlopong. Lepas tu semua tegakkan badan. Dan aku terus mengajar tanpa henti, tanpa duduk selama 1jam 45minit.

Kerana pendidik bukan untuk melahirkan pelajar banyak A, tapi pendidik perlu sentiasa menginspirasikan.

Tuesday, October 04, 2016

Belajarlah Sampai Kau Meninggal

Ada macam kecoh sikit wall aku pasal berita ni. Kalau tengok komen pada berita tu pun ramai yang kutuk.

Tapi sekarang macam trend, apa kerajaan buat, rakyat mesti bangkang. Contoh macam berita ni. Aku rasa, diorang tengok tajuk terus bantai komen.

Kawan, sekarang zaman canggih. Belajar depan pc. Mak mak sekarang ni pun tengok Youtube je bila nak masak nasi beriani. Malah, hukum agama pun orang rujuk Google.

Jadi, idea menteri ni relevan dengan zaman. Belajar sendiri melalui teknologi internet dan perkomputeran yang maha maju sekarang.

Kalau baca berita tu, menteri suruh kau belajar melalui openlearning.com.

Dalam openlearning.com tu, ada beratus kursus yang kau boleh ambil yang tahapnya sama macam kau belajar kat universiti. Kebanyakannya percuma.

Kau belajar online dan buat penilaian secara online. Bila kau lulus, kau dapat sijil. Sijil ni, akan datang boleh dapat transfer kredit kalau kau ambil ijazah berkenaan.

Bila kau ambil banyak subjek, kau akan dapat banyak transfer kredit. Jadi, mungkin kau akan ambil masa dan yuran paling minimum di universiti.

Ini bagi meluaskan akses pendidikan tinggi. Mat despatch dan petani pun boleh akses kepada pendidikan.

Dan kau yang dah ada degree tu boleh sambil sambilan belajar bidang lain melalui openlearning.com

Jadi, ingatlah kawan, kalau kau nak bangsa kau maju, kau dulu perlu belajar dan membaca. Ini tak, asyik kutuk dan negatif memanjang.

Kutuk Proton kaw kaw, tapi aci sesondol pun tak tahu letak kat mana.

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin