Pages

Tuesday, February 15, 2011

Aku Tertipu. Cis!

Dalam sebulan ni, aku sudah 2 kali tertipu tatkala membeli e-buku perniagaan internet. Ada pro, kontra, sempadan dan tauladan dalam kejadian tersebut. Hanya Allah yang tahu. :-)

Buku pertama berkenaan proses jual beli di Mudah.my. Versi pertama e-buku tersebut adalah dalam bentuk audio oleh Raja Kamil. RM10 sahaja aku beli waktu itu. Memang sangat berbaloi dengan harga pada waktu itu. Aku kira sekitar tahun 2009 aku beli produk tersebut. Terima kasih Abg Raja. :-)

Baru-baru ini aku beli e-buku yang bertajuk lebih kurang Panduan Mudah.My. Tidak berbaloi rasanya membeli e-buku tersebut, kerana kandungannya hampir 100% sama dengan produk yang aku beli tahun 2009. Aku terbeli e-buku tersebut kerana penulisnya adalah berbeza, tapi, hampeh...isi kandungan sama.

Kalau kau rasa kau nak berniaga di Mudah,my, tak payah susah-susah beli e-buku. Aku boleh ajarkan kepada kau dengan percuma dalam tempoh kurang 1 jam.

E-buku kedua yang aku beli bertajuk Rahsia Pelabut Internet Terbongkar. Pada video pemikat jualan, penulis mendakwa menulis e-buku tersebut dalam tempoh 2 bulan. Tapi, bila aku beli, e-buku tersebut hanya 18m/s! Cis! Aku boleh menulis nota mengenai Kejuruteraan Loji sebanyak 18m/s dalam tempoh 2 minggu sahaja.

Lebih mengecewakan beliau berpendapat untuk berjaya dalam perniagaan internet, kau perlu bermodal besar sehingga RM850 (lebih banyak lebih baik) untuk outsource perniagaan. Owh!

Tapi, dah terbeli, nak buat macam mana kan. Cuma, perlu berhati-hati pada masa akan datang. Dan yang pasti, aku tak akan beli e-buku oleh 2 penulis tersebut.

Apa-apa pun, tatkala membeli aku perlu lebih bertenang dan tidak gelojoh. Hahahahaa

Monday, February 14, 2011

Muzium Dungun

Lama dahulu awal tahun lepas aku ada menulis tentang Muzium Terengganu

Baru-baru ini (tak berapa baru juga sebenarnya) Muzium Dungun telah dibuka, dan aku berkesempatan mengunjungi.

Menarik, bila mana aku disambut mesra oleh pegawai muzium dan beliau menemani aku bersiar-siar di dalam muzium ini sambil menerangkan dengan terperinci mengenai Dungun. Telah banyak juga muzium aku pergi, dan ini pengalaman pertama aku ditemani oleh pegawai muzium tatkala melawat muzium!

Berikut, sedikit trivia mengenai Dungun
1- Bangunan Muzium Dungun asalnya adalah pejabat pegawai daerah Dungun pada zaman British. Pernah juga menjadi markas polis tentera Jepun.
2- Ada sekelompok penduduk asal Dungun berasal dari Indo-China, lebih tepat Vietnam. Ada juga sekelompok yang berasal dari Johor. Kau bayangkan Johor campur Vietnam. Pergh! Itu pasal la awek di Dungun cun. Hahahaha
3- Ada satu tempat di Dungun (aku terlupa tempatnya yang lebih tepat), dijumpai satu tapak arkeologi dipercayai kubur manusia pra-sejarah. Menarik lagi, manusia tersebut ditanam bersama dengan bekas yang berisi makanan.
4- Dungun pernah terkenal sebagai pengeluar bijih besi terbesar di dunia. Pada masa dahulu, orang Bukit Besi di Dungun dianggap sebagai orang yang mempunyai taraf hidup yang jauh lebih baik dari penduduk kawasan lain di Dungun.
5- Dungun pernah mempunyai pelabuhan dan rel keretapi semasa zaman perlombongan bijih besi.
6- Aku kira ada 9 perkataan "MUZIUM" dalam pos ini, tidak termasuk perkataan yang ditulis sebegini >>> "MUZIUM"

Ada sedikit gambar Muzium Dungun. Layan...









Tuesday, February 08, 2011

Makanan Utama Angkasawan Negara

Ini kali kedua aku menceritakan perihal angkasawan. Sebelum ini aku pernah membuat "liputan" perkahwinan angkasawan negara dengan sedikit ulasan mengenai koordinat cartesan.

Kalau kau mahu anak kau menjadi angkasawan negara yang seterusnya, kau harus memberitahu anak kau supaya mengamalkan makan tempe nasi beriyani dengan kadar yang kerap.


Nampaknya nasi beriyani adalah setanding dengan steak, lamb chop dan makanan yang dijual di Mak Potong, Bapak Panggang (Mama Chop Papa Grill).

Walaupun aku tidak setannding dengan angkasawan negara dari segi paras rupa, ketinggian, bentuk tubuh dan kepintaran, namun aku setanding dengan selera makan angkasawan negara.

Sebelum

Selepas

Untuk makluman kau, kau boleh temui nasi beriyani angkasawan ini di Klang dan Shah Alam. Restoran Nasi King Kong.

Monday, February 07, 2011

Aku Tidak Mahu Tinggal Di Lembah Kelang

Lama tidak mengemaskini blog. Maaf semua, aku sibuk dengan projek BabyNeedsShop.

Hari ini ada sedikit kelapangan, kerana aku sedikit jaub dari pusat operasi BabyNeedsShop. Yeah!!

Sebetulnya, aku kini berada di Kelana Jaya, ada urusan kerja rasmi. Kelihatannya Kelana Jaya sedikit lengang dari tempat-tempat lain di Lembah Kelang. Tidak tahu kenapa, kerana aku jatinya bukan dari Lembah Kelang.

Agak sinonim aku kira antara Lembah Kelang dan kesesakan jalan raya. Bagai isi dengan kuku, bagai aur dengan tebing, hati kuman sama dicicah. (Sila abaikan peribahasa yang terakhir). Nak pergi kerja sesak, nak balik kerja sesak, nak berfoya-foya sesak, nak balik kampung - lagilah sesak.

Jarang sekali aku menempuh kesesakan di Lembah Kelang,  kerana aku jatinya bukan dari Lembah Kelang. (Ulang ayat perenggan ketiga, kerana aku kehabisan idea). Tapi, terbaru, semalam aku menempuh perjalanan yang tidak menyenangkan dari tol Karak ke tol Gombak. Hingga aku merasakan lutut aku menjadi longgar.




Aku Tidak Mahu Tinggal Di Lembah Kelang!!!!

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin