Pages

Monday, December 31, 2012

Kosong tanpa gambar

Jarang, amat jarang aku menulis di blog ini tanpa gambar.

Sebetulnya, aku lambat mengadaptasi kamera bergambar. Aku kira aku mula menggunakan kamera bergambar sekitar lewat tahun 2008. Semenjak itu boleh dikatakan setiap post aku pasti ada gambar.

Menurut pakar Search Engine Optimization (SEO), meletak gambar pada post kau dapat meningkatkan trafik ke blog kau. Dulu, memang aku mengejar untuk SEO, tapi entah macam mana suatu masa dahulu, kod blog aku "crash". Lalu, semenjak itu aku malas mengambil kisah tentang SEO. Hahahaha. Kalau kau pening tentang SEO dan trafik yang aku katakan ini, sila cari sendiri di Google!

Sebetulnya juga, aku menulis sebagai terapi aku. Aku rasa lebih tenang usai menulis di blog. Barangkali setenang budak SPM yang baru habis menjawab kertas terakhir. Dengan karakter aku yang tak banyak cakap, pada hemat aku dengan menulis, ia memberi lebih ruang kepada aku untuk berekspresi dan melontarkan pendapat.

Namun begitu, kerana kesibukan (kemalasan barangkali), sudah jarang blog ini dikemaskini. Jika ada post pun, postnya lebih tenang dan santai Tidak seperti masa 20-an dulu,  tulisan aku agak keras, sinis dan terkadang menyindir. Malah, sesetengah post itu menjadi agak kontraversi dan menimbulkan kemarahan!

Mutakhir ini pula aku ternyata lebih senang untuk membaca dari menulis. Ya membaca. Membaca novel. Ya, kau tak salah baca. Membaca novel. Sepertinya anak gadis remaja dan remaja lanjut usia yang gemar novel cinta-pop ala Adam dan Hawa. Hahahahaha. Aku sekarang sedang menekuni 3 novel, Cinta Fansuri oleh A Samad Said, Dalam Mihrab Cinta oleh Habiburahman El Shirazy dan Edensor oleh Andrea Hirata. Oleh kerana terkadang aku bosan membaca satu-satu novel, oleh itu aku membaca tiga novel secara berselang-seli untuk membunuh kebosanan itu.

Ketika post ini ditulis, masih ada lagi beberapa jam sebelum 1 Januari 2013. Alhamdullillah, kebanyakan azam dan matlamat tercapai. Antaranya gaji makin naik dan berat badan sudah kurang dari 100kg! Wow. Tahun 2013 ini aku akan cuba untuk turunkan berat kurang dari 80kg.

Entah apa aku repekkan dalam post ini. Terima kasih pada kau yang sudi membaca. Kalau kau rasa menyampah dengan tulisan aku ini, sila lemparkan telefon pintar atau laptop kau. Bukan ke dinding atau ke tong sampah. Tetapi kepada aku! Hahahahaha

p/s: Sambil mendengar ucapan tahun baru DS Najib. Sayang sayang Najib. Huyeh!!!!! Hahahahaha

Thursday, December 13, 2012

Perbatuan Sifar Port Dickson

Dulu, aku pernah menulis mengenai perbatuan sifar atau "zero milestone" di Rantau Panjang.

Tempoh hari, aku mengambil percutian pendek ke Port Dickson. Memandangkan Port Dickson ni bandar lama, aku cuba mencari perbatuan sifarnya.

Biasanya, perbatuan sifar terletak di hadapan pejabat pos. Perbatuan sifar adalah jarak 0km ke sesuatu bandar. Maksudnya, katakan lah kau nampak papan tanda 'Port Dickson 20km", ia bermakna jarak kau dengan Pejabat Pos Port Dickson adalah 20km.

Kalau bandar-bandar yang baru, aku tak pasti sama ada konsep ini terpakai.

.
.
.

Aku sempat bergambar di hadapan tanda perbatuan sifar di bandar Port Dickson.


Wednesday, December 12, 2012

128 Gigabyte

Sekali lagi, aku mengalami sindrom malas untuk menulis. Bahan banyak. Idea ada. Tapi itu hanya berlegar-legar dalam kotak fikiran aku juga. Tanpa menunggu tahun baru, aku ingin terus aktif menulis mulai hari ini. Yeah!!!! (???)

Dan, kebetulan juga hari ini adalah 12.12.12. Masih ada sejam lebih lagi sebelum ia bertukar menjadi 13.12.12. Kalau aku nak bersaing dengan blogger lain pasal topik 12.12.12, memang aku jatuh ke tempat kedua,.... dari belakang.

Ok, kembali ke tajuk asal. Tempoh hari, aku mendapat hadiah pendrive seorang rakan yang baru pulang dari China. Aku tak ingat berapa harganya. Tapi, kapasiti storannya yang aku kagum!






Kapasiti storannya lebih 8GB dari netbook yang aku pakai ini.

Tapi, prestasinya mengecewakan. Kalau setakat fail notepad atau *.txt boleh kod. Kalau fail powerpoint pon aku akan fikir berkali-kali. Hahahahahaha

Friday, November 23, 2012

Salah Guru Mengajar

Barangkali ada yang mengatakan bahawa guru hanya di sekolah. Tapi, sebenarnya, bak kata Saidina Ali, kalaupun seseorang itu mengajar satu batang alif pada kau, beliau tetap dianggap sebagai guru. Ini termasuklah guru mengaji kau, guru silat kau mahupun rakan kau yang menerangkan kepada kau tentang kitar Carnot balikan.

Juga, pensyarah politeknik juga adalah guru. Dan itu merangkumi aku. Mengajar manusia tentang ilmu dunia. Ilmu fardu kifayah. Yang mana kalau aku buat, kau tak payah!

Sebelum ini, aku tidak pernah terkesima ataupun jiwa terganggu tatkala menanda kertas jawapan pelajar. Entah kenapa, semester ini aku merasa demikian. Owh!





Markah penuh adalah 100! Owh!

Barangkali ada yang beranggapan bahawa budak ini bodoh dan malas belajar. Tapi sebenarnya aku lebih merasa kasihan kepada pelajar ini. Mungkin ada pendekatan pengajaran aku yang tak berapa betul. Mungkin juga beliau kurang cekap dengan subjek ini. Mungkin juga beliau tidak meminati kejuruteraan tetapi dipaksa oleh orang lain untuk mempelajari kejuruteraan.

Kes ini, mengingatkan situasi aku sendiri kira-kira 16 tahun lepas. Aku pernah mendapat markah 2/100 bagi subjek Bahasa Arab! Hahahahaha. Lalu, Ustazah Rokiah beritahu aku, "Markah 2 ni pun markah kasihan, kalau tak kosong. Saya rasa awak tak berbakat dalam bahasa arab". Aku betul-betul terkesan dengan pesanan itu. Lalu, usai PMR aku tidak meneruskan pengajian bahasa arab. Ternyata pesanan Ustazah Rokiah itu berbaloi untuk menjadikan aku sekarang.

Dan markah 2 yang aku beri itu pun sebenarnya markah kasihan.

Thursday, November 22, 2012

Ulasan Buku: Ustaz Azhar Idrus - Daie Sejuta Umat

Siapa yang tak kenal dengan Ustaz Azhar. Peceramah agama Terengganu. Ceramahnya mampu menarik ribuan orang. Ternyata beliau ada pesona tersendiri.

Buku ini, aku kira antara sepuluh teratas dalam carta buku popular. Bukan sekadar buku ini sahaja, buku yang berkenaan dengan UAI pasti laris dijual. Hinggakan aku pernah lihat sebuah kedai buku menyusun buku ini setinggi aku!

Penulis buku ini Riduan Mohamad Nor. Aku rasa beliau ada tulis buku-buku lain, tapi aku tak ingan judulnya. Penulis, menulis tentang sisi sebenar UAI. Merangkumi kehidupannya, asalnya dan pengalamannya. Memang menarik! Tapi jujur, gaya penulisan agak kurang menarik. Banyak susunan ayat dan perkataan yang berulang. Paling banyak aku rasa perkataan "SOSOK". :-)

Sebetulnya, separuh buku ini perihal mengenai UAI. Manakala separuh lagi adalah koleksi soal jawab UAI. Banyak soalan pelik dan lucu. Nak tahu? Kena beli sendiri la beb!


Wednesday, November 21, 2012

Takde Sivik Punya Orang!

Gambar satu. Di rakam di Pasar Besar Kedai Payang Kuala Terengganu. Aku ingat pemandunya memang OKU. Tapi, sihat wal afiat! Siap usap-usap perut lagi! Hahahahaha



Gambar dua. Di rakam di UMT. Ini kiranya tiada sivik secara beramai-ramai. Siap basikal pun tumpang sekaki. Hahahahahah



Tuesday, November 20, 2012

Klinik 1Malaysia Batu 6

Lagi inisiatif dari DS Najib. Tapi, seperti post terdahulu, belum pasti ya aku undi BN. Hahahahahaha



Juga, seperti post terdahulu, jangan kau skeptikal terhadap Klinik 1Malaysia. Kau kau di Dungun, dan malas hendak menunggu untuk di rawat di Hospital Dungun, aku cadangkan ke klinik ini. Klinik ini terletak di Taman Cina Batu 6 Dungun.



Tapi, pada hemat aku, struktur pentadbiran di klinik 1Malaysia hampir menyamai klinik kesihatan kerajaan yang biasa. Tiada doktor di sini. Kau hanya akan dirawat oleh pembantu perubatan. Kau juga perlu tahu, bahawa pembantu perubatan hanya akan memberi kau ubatan yang asas, tanpa antibiotik.



Setakat deman pening sikit-sikit, aku cadangkan kau ke sini sahaja. Orang tak ramai di sini. Tak perlu menunggu lama.



Biasanya, di Dungun, kalau jam 5petang - 8malam, kebanyakan klinik swasta sudah tutup/berehat. Memandangkan klinik 1Malaysia dibuka 10pagi-10malam, makanya kau boleh mendapat rawatan segera pada waktu petang.



Sekali lagi diingatkan bahawa, buang skeptikal kau tu dalam longkang. Servis di klinik 1Malaysia ini agak cemerlang. Senyum memanjang je pembantu perubatan, nurse dan pakcik yang jaga kaunter tu. Terbaik dari kebun!





Sunday, November 18, 2012

Kedai Rakyat 1Malaysia Pulau Serai

Terima kasih DS Najib kerana mewujudkan Kedai Rakyat 1Malaysia. Saya sayang DS Najib. Tapi undi belum tentu lagi ya. Sebab undi itu rahsia! Hahahahaha



Skeptikal. Ramai beranggapan bahawa barang KR1M tidak berkualiti. Barangkali terpengaruh dengan pendedahan Tony Phua dan Nurul Izzah lama dahulu. Aku yakin bahawa ada bahagian yang didedahkan oleh dua orang MP PKR itu ada benarnya. Tapi, pada aku masih banyak lagi barang lain di KR1M yang berkualiti.



Aku melihat KR1M dari sudut pandang pelanggan. Pada hemat aku, adalah adil untuk kita membayar kurang pada kualiti yang kurang sedikit. Aku sempat sambar beberapa barang di KR1M ni. Antaranya, sabun basuh, tisu, kurma dan berus gigi. Jujur, aku sangat berpuas hati dengan kualiti kurma dan tisunya. Murah. Tetapi jauh lebih berkualiti dari yang ada di pasaran.



Selain itu, ada juga rakan yang mengatakan bahawa susu pekat di KR1M mempunyai kualiti yang baik dari yang ada di pasaran. Yang paling tak berkualiti pada aku dia punya minuman coklat. Kalau nak dibanding dengan Milo atau Radix Koko memang macam langit dengan bumi. Warnanya nampak pekat, tapi rasa cair. Hahahahaha. Tapi okey la kan. Harga dia memang jauh lebih murah dari Milo.





Paling memikat di sini, layanan stafnya. Setiap kali kita masuk atau keluar sekuntum senyuman dan ucapan selamat diberikan.



Jadi, pada aku, kau jangan dengar sangat apa kata orang tentang KR1M. Pergi dahulu dengan meninggalkan skeptikal kau di dalam longkang.


Saturday, November 17, 2012

Bersih Mengikut Syariat

Dalam memori aku, sewaktu kecil dahulu, menjelang hari raya, arwah Yayi aku akan membeli beberapa peti air botol berkarbonat. Botolnya barangkali sebesar botol kicap saiz kecil. Atasnya ditutup dengan ceper. Botol-botol itu disusun di dalam peti kayu. Kalau tak silap aku, peti itu boleh memuatkan 24 botol.

Masa berlalu. Lama aku tak melihat botol seperti itu. Sekali-sekala, sewaktu hari raya, aku akan berjumpa dengan botol tersebut di kampung-kampung di Pontian dan Muar.

Tetapi, tempoh hari, sewaktu bercuti di Setiu, aku kembali melihat botol itu. Mungkin rupa parasnya tidak sama 100% dengan yang ada dalam nostalgia aku, tapi itu sudah cukup untuk membuatkan aku tertarik.



Aku difahamkan, di Kelantan dan utara Terengganu, botol seperti ini masih popular.

Tapi, paling menarik, tagline pada botol tersebut. "Bersih Mengikut Syariat". Memang terbaik dari kebun! Hahahaha


Friday, November 16, 2012

Char Kuew Tiow Orang Mude

Kalau kepingin makan Penang Char Kuew Tiow, aku kini tidak lagi perlu memandu selama 9 jam untuk ke Pulau Pinang untuk menikmatinya. Perjalanan 9 minit dari rumah sewa aku di Dungun memadai untuk aku menikmati Char Kuew Tiow.

Terletak di Gong Pasir. Atau lebih tepat berhadapan simpang masuk ke Taman Rakyat Dungun, rasa Char Kuew Tiow yang disediakan tidak mengecewakan. Kuahnya pekat. Kuew Tiow nya nipis. Udang yang sederhana banyak. Ternyata cukup memikat.



Akan tetapi, seperti biasa di mana-mana kedai di Dungun, harganya sedikit mahal pada pandangan aku. Tapi, kerana kualiti masakannya, aku tidak kisah untuk berbelanja lebih.

Semasa duduk menikmati Char Kuew Tiow di kedai Orang Mude ini, aku perhatikan yang tukang masaknya tidak putus-putus memasak. Memang kelihatannya tiada orang di kedai tersebut, tapi, ramai pelanggan yang datang dan membungkus.



Kesimpulannya, walaupun barangkali ada yang ber[endapat bahawa rasanya tidak sama seperti "Penang Mari", tapi ternyata aku lebih sanggup untuk ke sini dari memandu 9 jam untuk menikmati Char Kuew Tiow.


Tuesday, October 16, 2012

Derma Pembesaran Masjid Lama Sura

Asyik melabur dunia je. Apa kata tambah saham akhirat pula. :-)

Derma pembesaran masjid lama Sura. Sumbangan boleh disalurkan ke
BIMB:  13044020996831 (Masjid Lama Sura)

Nak tahu lebih lanjut call/sms 013 989 6732, 019 921 8317, 019 933 6344.

Perkembangan pembinaan boleh tengok di http://masjidlamasura.blogspot.com/

Monday, October 15, 2012

Steamboat Dungun

Pada aku, agak sukar mencari steamboat di Dungun. Paling hampir mungkin di Paka, di Rumbia Resort. Tapi, orang kampung macam aku kalau nak pergi makan steamboat di resort atau hotel, pasti orang akan tengok atas bawah. Hahahahaha

Jadi, bagi mengelakkan orang pandang skeptikal pada aku, ada baiknya aku ke warung atau gerai makan yang biasa-biasa sahaja untuk menikmati steamboat. Pernah, aku makan steamboat di Kuala Terengganu. Di medan selera menghadap muara sungai di Pulau Warisan. Agak enak. Tapi suasana gerai agak kurang menyenangkan. Agak hiruk.

Dulu, pernah ada iklan "Steamboat Buatan Sendiri" di Restoran Saujana, depan Esso Dungun. Tapi, asal aku pergi je mesti steamboatnya tiada. Dengan alasan bahan mentah kehabisan stok. Kecewa, dan lama-kelamaan restoran itu tidak menjual steamboat.

Tapi, tempoh hari, aku singgah makan di Kedai Makan Saiful 21, sebelah CIMB Dungun. Kerana terlihat dapaur mudah alih yang banyak, aku pasti kedai ini menjual steamboat. Lalu aku memesan steamboat sehidangan. Sehidangan steamboat kedai ini boleh dimakan dengan kenyang oleh 4 orang dewasa. Walaupun aku dan Pn. Nurul sahaja berdua, kena juga memesan sehidangan, kerana kedai ini tidak menjual 1/2 hidangan. Ahhh! Belasah je la. Lapar! Hahahaha



Setiap hidangan, dua kuah disediakan. Sup dan tomyam. Jadi, kami makan kedua-duanya. Memang tidak mengecewakan.


Makanan dia memang banyak gila. Memenag betul-betul kenyang! Tapi tak habis. Bungkus bawa balik, buat sarapan pagi esok. Huhuhuhuhuh




Sunday, October 14, 2012

Analisis Minyak Masak

Dulu, masa SPM aku pening bila belajar kimia. Biologi memang aku tak pernah ambil. Kalau ambil, barangkali aku sudah jadi biol. Hahahahahah.

Tapi, entah macam mana, hari ini aku berlagak jadi pakar kimia. Atau pakar pemakanan, barangkali.

Telah menjadi suatu yang normal, bila mana masyarakat secara umumnya merasakan bahawa minyak kelapa sawit adalah suatu bahan masakan yang rendah mutu, kurang khasiatnya. Telah dimomokkan dirancangan masakan tempatan bahawa minyak keluaran negara barat seperti minyak soya, minyak jagung dan minyak bunga matahari adalah jauh lebih bermutu dari minyak kelapa sawit.

Aku cuba menyangkal kenormalan dan momokan di atas.

Tempoh hari, tatkala menunggu Pn. Nurul memilih sayur di Pasar Mini Qimily di Dungun, aku meninjau-ninjau bahagian minyak masak.

Kebetulan, ada 4 jenis minyak masak pada rak.



Minyak Bunga Matahari

Minyak Soya

Minyak Jagung

Minyak Sawit

Jadi, sekarang mari kita lihat fakta nutrisi minyak-minyak ini.

Minyak Bunga Matahari





Minyak Soya


Minyak Jagung




Minyak Sawit

Jadi, sekarang kita bandingkan. Lihat pada "per 100 ml"

Tenaga
Minyak Bunga Matahari = 819 kcal
Minyak Soya = 900 kcal
Minyak Jagung = 819 kcal
Minyak Sawit =813 kcal
Lebih rendah lebih baik. Jadi? :-)


Jumlah lemak
Minyak Bunga Matahari = 91 kcal

Minyak Soya = 100 kcal

Minyak Jagung = 91 kcal

Minyak Sawit =90.4kcal
Lebih rendah lebih baik. Jadi? :-)

Jadi, minyak sawit kurang lemak dan kurang kalori.

Tapi, ini hanya pandangan aku. Kalau kau ada pandangan lebih baik, kasi komen sikit kat bawah!

Monday, October 08, 2012

Pas Masuk Dewan


Satu gambar, seribu makna. Tambah bermakna bila ada tangan-tangan ghaib yang menambah maknanya.

Teringat post yang dulu. Masa muda-muda.
http://roshaizulnizam.blogspot.com/2009/02/johor-vs-kelantan.html

Sunday, October 07, 2012

Berat Siti Nurhaliza Lebih 3kg

Cait! Berita macam ini pun ada. Muka depan pula tu.


Aku yang terlebih berat 25kg ni takde pula nak masuk surat khabar. Walhal aku SPM pangkat satu. Siti Nurhaliza pangkat 2.

Keliru.

Restoran Jejambat RnR Ayer Keroh

Kalau dari Kuala Lumpur ke Johor, melalui Lebuh Raya Utara-Selatan, aku pasti akan singgah di restoran jejambat RnR Ayer Keroh.



Tak tahu kenapa aku suka ke sini. Tapi aku amat tertarik dengan idea mewujudkan restoran di atas jejambat. Sambil makan, kau boleh lihat kereta lalu lalang di bawah kau!


Ada restoran makanan segera di atas jejambat ini.



Juga ada restoran tah apa tah yang chicken chopnya tak sedap. Lagi sedap aku masak sendiri.

Ada juga kedai barangan sukan milik bumiputera yang tersohor itu di sini.


Tidak ketinggalan kedai menjual makanan, minuman, kudapan dan cenderahati di sini. Tapi, harganya mahal pada pandangan orang kampung macam aku. :-)



LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin