Pages

Friday, October 18, 2019

Belajar sendiri Adobe Audition

Aku tengah godek-godek software Adobe Audition. Software untuk edit lagu dan audio.

Harapnya bila dah handal nanti, aku boleh gubah lagu macam Ajai.

Jadi, kalau kau nak autograf aku, baik minta sekarang. Karang bila aku dah popular susah nak dapat nanti. 😋

—-

Perisian ini aku belajar melalui Google dan Youtube.

Bukan sahaja perisian ini, perisian lain yang aku mahir turut aku belajar dari Google dan Youtube.

Bukan sahaja belajar guna perisian, Google dan Youtube juga aku guna untuk belajar kemahiran-kemahiran lain.

Antaranya, tukar kapasitor pam, asah pisau, dan buat rak buku.

—-

Untuk tukar kapsitor, aku tak perlu tahu bagaimana kapsitor dibina.

Ibu-ibu juga tak perlu belajar cara proses padi jadi beras hanya untuk masak nasi tomato.

—-

Persoalannya. Adakah pendidikan tinggi “brick and mortar” masih relevan sekarang?

Sedangkan banyak perkara boleh kita pelajari sendiri di internet.

Nizam Sani,
Bukan Ajai.



Saturday, August 31, 2019

Perarakan Hari Kemerdekaan 2019 Peringkat Negeri Terengganu

Tiada dalam ingatan aku pergi ke perarakan hari merdeka. Seusia aku sekarang, inilah kali pertama aku ke perarakan hari merdeka.

Bukanlah niat bapa aku untuk tidak membawa anak-anak menonton perarakan secara langsung. Sebagai bekas tentera, abah punyai patriotisme yang tinggi.

Namun, kalau pergi perarakan, adakah kerajaan akan bagi kami makan?

Oleh itu, sejak umur 9,10 tahun, aku akan tidur awal pada malam merdeka.

Esoknya 3.30 pagi, abah akan mengejutkan aku untuk membantu beliau ke pasar. Sama ada pasar tani, pasar borong atau pasar khas sempena hari merdeka.

Pulang menjelang tengahari. Kalau sempat rehat, kami rehat dahulu. Jika tidak, kami terus ke kebun untuk persediaan meniaga esok hari.

Itulah kitaran hidup aku selama musim cuti aku dari sekolah rendah hingga ambil master.

Lalu, aku tiadalah memori panjat pokok dan mandi sungai atau berkelah tepi pantai atau melancong.

Namun pengalaman bersama abah itu menjadikan aku seperti sekarang.

Hero merdeka aku bukan Mat Kilau atau Leftenan Adnan. Tapi abah aku. Beliau tak ajar aku tulis-baca. Tapi diajarnya aku untuk keras berusaha. Kerana kerasnya usaha akan dapat apa yang dihajati. Sama seperti kemerdekaan.

Selamat Hari Kemerdekaan ke 62.












Sunday, July 21, 2019

Penginapan Alternatif di Wakaf Che Yeh

Jika ke Kelantan, aku suka menginap di sekitar Wakaf Che Yeh. Sebab bila malam, ada tempat nak pergi. Kedai makan ikan bakar pun banyak pada waktu malam. Segala kemudahan seperti bank, farmasi, kedai serbaguna juga berada pada "walking distance"

Secara spesifiknya, aku gemar menginap di De Viana Hotel & Apartment. Bilik di De Viana ini agak besar aku rasa lebih 50 kaki persegi. Boleh main badminton dalam bilik. Ia berkonsep studio. Walaupun studio macam bilik-bilik hotel yang lain, ia ada pantry.

Harga De Viana bergantung pada keadaan. Kalau masa puncak, boleh cecah RM150 semalam. Kalau masa sendu, RM60 pun boleh dapat.

Depan hotel De Viana ada McDonalds. Betul-betul depan hotel ini. Jalan kaki tak penat, tak sempat berpuluh dah boleh sampai.

Depan seberang jalan McDonalds pula pintu masuk Wakaf Che Yeh. Nampak tak punya strategik De Viana ni.

Kalau kau kaya, boleh menginap di Holiday Villa Hotel & Suite. Ia sebelah McDonalds. Aku kalau nak ke De Viana Hotel & Apartment akan cari  Holiday Villa Hotel & Suite sebagai penanda tempat (landmark).

De Viana ini ada dua sebenarnya. Satu hotel. Satu lagi apartment milik persendirian. Dalam bangunan yang sama ada unit milik hotel, dan ada unit milik persendirian. Pemilik-pemilik persendirian ini ada yang menawarkan sewaan bilik secara harian (homestay). Harganya biasanya antara RM90 - RM120. Jauh lebih murah berbanding harga puncak De Viana.

Jadi, pandai-pandai kau ya.

Tempoh hari aku menyewa salah satu apartment di situ. Pemiliknya kawan sepejabat aku. Baik orang, manis wajahnya. Saiz bilik sama dengan hotel punya. Kemudahan pun lebih kurang sama, malah mungkin lebih lagi. Apartment sewaan ini sediakan pinggan mangkuk cawan, ada kopi teh, ada toto dan bantal extra, sabun di bilik mandi pun ada. Kira lengkap macam hotel.

Setiap kelebihan ada kekurangan. Unit apartment ini tekanan air agak perlahan. Tak puas mandi. Tapi, takde hal, aku bukan nak tidur dalam bilik air. Letak kereta pula tak boleh letak depan hotel. Kalau nak letak, pandai-pandai kau ya. Ikut peraturannya, tak boleh. Tapi, kau boleh parking secara bebas di belakang hotel dan di kawasan McDonalds.

Kalau kau nak menginap di apartment persendirian tersebut, boleh hubungi Abe Saiful 0199280898. Beliau ni mudoh baso sene kiro.




Saturday, July 20, 2019

Istana Batu: Muzium Diraja Kelantan

Usai menjelajah Istana Jahar, kami ke Istana Batu. Istana ini berada di belakang Istana Jahar. Nasi Ulam Cikgu berada dihadapannya. Kiranya, jika keluar pintu depan Istana Batu, akan kelihatan kedai Nasi Ulam Cikgu.

Istana ini menceritakan tentang salur galur kesultanan Kelantan yang bermula dari Raja Bendahara, Raja Long Kundur. Ia dibina oleh Sultan Ismail sebagai hadiah perkahwinan kepada anakanda beliau, Sultan Yahya Petra (semasa beliau menjadi putera mahkota) dengan Raja Perempuan Zainab II. Istana ini siap pada 1939. Ini kemudian bersilih ganti pemiliknya dikalangan kerabat terdekat. Ia diperkenan menjadi Muzium Diraja pada 1991.

Tiket masuk masih sama dengan tiket masuk Istana Jahar. RM2 untuk dewasa dan RM1 untuk kanak-kanak dan warga emas rakyat Malaysia. Harga sekali ganda untuk warga asing, termasuk Jepun dan Bangla. Aku rasa ini harga piawai bagi mana-mana muzium di Kelantan, atau mungkin di seleuruh Malaysia.

Muzium ini buka setiap hari kecuali Jumaat, tutup. Waktu operasi 8.30 pagi  hingga 4.45 petang, kecuali Khamis tutup aal 3.30 petang.

Seperti Istana Jahar, nak masuk Istana Batu perlu buka kasut. Masuk sahaja terus dipaparkan poster maklumat sultan-sultan Kelantan bermula dari Raja Long Kundur hingga Sultan Muhammad V.

Kemudian, ada suatu ruang menceritakan beberapa trivia mengenai Kesultanan Kelantan. Pada bahagian ini aku tertarik melihat satu gambar yang mirip kulit album Butterfingers Transcendence. Gambar tersebut memaparkan Ahli Majlis Kelantan pada tahun 1909.Aku kira gambar ini sangat ikonik.

Gambar kredit: Srikandi


Seterusnya, ke bahagian dapur yang menempatkan koleksi cenderahati peribadi milik kerabat Diraja Kelantan. Aku paling suka pintu dapur ini. Ada empat daun, dan ia berputar 360 darjah. Tak seperti pintu sekarang yang hanya boleh dibuka-tutup 180 darjah.

Banyak bahagian dinding muzium dihiasi dengan gambar-gambar sultan sekarang, sultan sebelum ini dan kerabat dekat mereka.

Kalian akan kagum bila masuk ke ruang makan. Susunan perabot, hiasan malah pinggan dimeja menampakkan prestij diraja. Pada bahagian atas ruang makan, digantung beberapa wajah gadis yang aku kira kacukan. Tapi aku tak pasti siapa sebab tak jumpa penerangannya. Gadis-gadis manis ini dandanan dan selokannya ala-ala gadis barat era perang dunia.

Seterusnya, ada beberapa bilik yang hiasan dalamnya ada hiasan asal pemastautin istana ini. Antaranya, Tengku Salwani, Tengku Ismail Petra dan Sultan Yahya Petra. Ralit bila duduk dalam bilik-bilik tersebut sambil meneliti barang-barang pameran yang terdiri dari koleksi peribadi.

Pada ruang tamu pula, pada satu sudut dinding digantung sepasang lelaki dan wanita. Tapi, aku tak pasti juga siapa sebab tak jumpa penerangannya. Tapi, mereka kedua kelihatan sangat anggun dan berkarisma.

Sebenarnya, sangat banyak gambar klasik dan barangan peribadi keluarga Diraja Kelantan dipamerkan di sini. Seronok meneliti satu persatu. Ternyata, hasil kerja orang dahulu memang halus dan teliti.

Pada bahagian luar istana pula, dipamerkan kereta Roll Royce klasik milik Sultan Yahya Petra, kalau tak silap aku. Kereta itu kerata yang paling tinggi kuasa kudanya pada zaman itu.

Sedar tak sedar, sejam juga kami meneroka istana ini. Ralit. Mengasyikkan. Pergi ke sini perlu tenang-tenang untuk menikmati bahan pameran yang ada.







Tuesday, July 09, 2019

Istana Jahar: Muzium Adat Istiadat Diraja Kelantan

Memang niat asal aku Kelantan kali ini adalah untuk melawat semua muzium dan tempat bersejarah yang ada di Kelantan. Muzium Islam, Muzium Kraf, Muzium Negeri, Muzium Wau dan setengah dozen lagi lokasi. Tapi, hanya sempat Istana Jahar dan Istana Batu sahaja. Kepenatan. Faktor usia agaknya. Kah kah kah.

Muzium ini memaparkan pelbagai istiadat diraja Kelantan. Dari majlis pertabalan, perkahwinan, mengandung, bersalin, dan pelbagai lagi. Tiket masuk hanya RM2 untuk dewasa dan RM1 untuk kanak-kanak.

Istana ini asalnya kediaman Raja Bendahara, Baginda Long Kundur. Selepas kemangkatan Sultan Muhammad III, Raja Bendahara menaiki takhta dengan gelaran Sultan Muhammad III. Lalu istana ini kekal menjadi tempat bersemayam baginda.

Struktur istana ini kelihatan simetri. Kiri dan kanan ruangnya sama. Ia dua tingkat. Tangga ke tingkat atas diperbuat dari besi berukir. Tangganya berlingkar bulat. Unik luar biasa.

Walaupun tanpa kipas, ruangan dalam istana ini amat nyaman. Hebat teknologi orang dahulu. Walaupun tanpa kipas dan penyaman udara, istana ini nyaman dan menyenangkan

Pada hemat aku, saiz dan teknologi pembinaannya tahap kadar state-de-art pada zaman tersebut. Namun begitu, jika hendak dibandingkan dengan zaman sekarang, saiznya tidaklah terlalu besar. Kini, ramai orang memiliki rumah yang sebesar, malah lebih besar dari Istana Jahar. Melalui ini juga kita dapat fahami sosio ekonomi masyarakat kada zaman itu.

Aku paling seronok berada di beranda pada tingkat dua. Berandanya luas. Dari beranda itu, kita boleh lihat pemandangan yang jauh dan luas. Aku dapat bayangkan baginda Sultan Muhammad III berdiri di hujung beranda memandang jauh jajahan takluk dan rakyat jelata. Aku juga dapat bayangkan, jika dilihat dari bawah Sultan Muhammad III akan nampak hebat dan gagah. Melalui gambar yang ada di muzium ini, Sultan Muhammad III kelihatan sangat berkarisma.

Aku ada mengambil tidak kurang 5 syot video di atas beranda. Tatkala preview melalui teleon bimbit, aku yakin video tersebut memang ada dan berkualiti. Malangnya, masa aku nak edit, video "tak jadi". Syot video ada hanyalah syot-syot pada bahagian lantai beranda. Semasa menulis ini, aku masih termanggu kehairanan.

Abaikan.

Muzium ini juga memaparkan banyak fakta yang berbentuk trivia. Misalnya kau boleh tahu siapa yang membawa masuk kereta ke Kelantan. Juga sukan apa yang popular di Kelantan pada awal abad ke 20. Aku tak nak cerita di sini. Elok kau ke mari hayati sendiri sejarah di negara kita. Kalau bukan kita siapa lagi? Takkan semua nak harapkan bangla?

Owh ya, terlupa. Pada bahagian belakang muzium ada ruang pameran senjata melayu. Ada pelbagai keris, lembing, serampang, buku lima, parang dan pelbagai lagi.

Bahagian bahagian bawah muzium pula ada beberapa kapal milik Sultan Kelantan dahulu yang dihadiahkan oleh Raja Siam. Nampak kehalusan ukiran pada kapal tersebut.

Ayuh, hujung minggu kau ke Kelantan, lawat muzium ini. Pergi Kelantan dan membeli-belah di Rantau Panjang is to mainstream.