Pages

Friday, July 08, 2016

Buat Kad Pengenalan di UTC Kuala Terengganu

Kad pengenalan aku versi yang terkini. Ala, yang ada 2 gambar muka tu. Aku mula pakai kad pengenalan yang baru itu sejak ia mula diperkenalkan. Aku rasa dalam tahun 2012.

Kad pengenalan itu diwar-warkan berteknologi tinggi. Tapi, indah khabar sahaja. Lepas 6 bulan aku buat, terus cip rosak. Tak boleh baca. Kad Bank Islam aku yang dah 10 tahun masih boleh digunakan dengan baik.

Punyalah azab bila cip kad pengenalan tak boleh nak baca. Banyak urusan bank aku terganggu. Tapi, sebab duit aku tak banyak, aku boleh bersabar lagi.

Puncak kesabaran aku bila aku tak boleh perbaharui lesen memandu aku. Dia nak juga ambil data dari kad pengenalan aku. Takut aku ini pendatang asing agaknya.

Lebih menyesakkan, lesen memandu aku mati raya keempat. Pejabat masih lagi ditutup pada raya keempat. Mujur aku cuba perbaharui lebih awal.

Dua hari sebelum cuti raya, aku ke pejabat pos Giant Kuala Terengganu. Tak boleh nak perbaharui. Kena tukar kad pengenalan dulu.

Esoknya, iaitu sehari sebelum raya aku ke Jabatan Pendaftaran Negara di UTC Kuala Terengganu di Paya Bunya Square. Jangkaan aku orang akan ramai macam semut. Jadi, aku tiba awal. 8.20 pagi aku dah melanguk depan pejabat. Pukul 8.30 baru pejabat dibuka.



Masuk terus aku ambil nombor. Tak sampai 10 saat, terus nombor aku dipanggil. Dan tak sampai 5 minit, siap diproses. Tapi, kadnya akan siap dalam tempoh 3 jam.

Tengahari, aku datang balik ambil kad pengenalan yang dah siap. Terus pergi pejabat pos Chabang Tiga perbaharui lesen memandu. Selesai masalah aku. Harapnya lepas ni aku tiada masalah urusan bank. Jadi aku boleh simpan duit lagi banyak. Hohohohoho.

Kalau kau ke UTC Kuala Terengganu, tiada masalah parkir. Dalam bangunan UTC tu ada parkir. Depan bangunan pun ada parkir.

Selain Jabatan Pendaftaran, ada juga pelbagai pejabat lain. Kau boleh tengok dalam senarai di bawah ni.



Thursday, July 07, 2016

Cara Menjimatkan Perbelanjaan Sampul Duit Raya

Sejak berkahwin dengan Puan Nurul, tidaklah dapat aku menafikan perbelanjaan pemberian duit raya aku semakin meningkat. Bukan sikit punya peningkatan, main beratus peratus!

Itu antara sisi yang tak best yang kena aku hadapi lepas kahwin. Tapi, kau percayalah bahawa ada 100 sisi yang best bagi satu sisi yang tak best itu.

Anak saudara Puan Nurul punyalah ramai. Dalam 40 lebih juga la. Berderet. Aku rasa mak mertua aku dapat cucu setiap tahun dari 1984 hingga 2016.

Oleh itu, memang setiap tahun aku akan ligat nak fikir macam mana nak dapatkan 40 lebih sampul duit raya. Pada aku, tak lengkap bagi duit raya tanpa sampul. Bila ada sampul, orang yang dapat akan rasa lebih teruja untuk tahu apa isi dalamnya. Juga, sampul ni ada semacam aura kerahsiaan yang aku suka.

Tahun ni juga, aku kurang dapat sampul duit raya. Ejen insuran aku dah tak bagi. Bank tempat Puan Nurul tukar duit pula bagi ciput sangat sampul. Memang sumber sampul duit raya aku tahun ini dah takde.

Nak beli di bazar kena modal pula. Tiga bungkus sepuluh ringgit. Sebungkus ada 10 keping. Tapi kadang-kadang sebungkus tak sampai pun 10 keping. Dah la kena bagi duit raya. Nak kena modal pula beli sampul raya. Haish!

Jadi, penyelesaiannya, aku beli sampul surat kecik. Tak ingat aku harganya. Mungkin 5 sen sekeping. Nak bagi nampak unik, aku reka layout sampul duit raya. Pakai Publisher je. Lepas tu print. Memang tersendiri dan unik!



Cara nak cetak atas sampul surat ni kau explore sendiri. Lain printer, lain sampul, lain caranya. Bila kau dah berjaya, harap beri kredit sikit pada blog ni.

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin