Pages

Monday, September 29, 2014

Mee Rebus Johor

Post takde perenggan pengenalan. Terus isi. Hohoho.

Banyak beza mee rebus Johor dengan Terengganu. Lapan tahun lepas, masa mula-mula merantau ke Terengganu, aku menyangkakan rasa kedua-dua versi adalah sama. Sangkaan aku meleset.  Aku merasa pelik pada waktu itu. Pelik dengan rasa mee rebus Terengganu.

Mee rebus Terengganu, rencahnya agak ringkas. Hanya tumis bawang dan beberapa bahan asas. Tapi, isinya macam- macam. Ada versi yang memasukkan keropok ikan keping bagi menimbulkan rasa manis ikan dalam mee rebus itu.

Aku tak tahu cara nak buat mee rebus Johor. Aku tahu makan je. Hohoho. Tapi, rencahnya agak mewah. Kuahnya akan sedikit likat. Ada rasa udang kering dan cili kering yang kuat. Isinya ringkas. Biasanya hanya ada daging dan mee. Atau ditambah sedikit tauge. Ada orang panggil mee ini dengan mee Jawa. Tapi, aku tak panggil ia mee Jawa, walaupun aku berketurunan Jawa. Aku tetap panggil ia mee rebus.

Di Dungun ni, setahu aku hanya satu kedai menjual mee rebus atau mee Jawa. Kedai Selera Selatan yang sederet dengan Shell baru Batu Lima.

Mujur juga zaman moden ni banyak dijual pes atau serbuk segera mee rebus. Banyak kedapatan di kedai runcit Johor. Kalau balik Johor, memang akan ada sekurang-kurangnya satu dua pek pes segera masakan Johor seperti mee rebus, mee bandung dan soto.

Lalu, Pn Nurul akan memasak masakan citarasa Johor dengan pes-pes itu. Namun, biasanya Pn Nurul akan ubahsuai menunya, terutama isi supaya ia ada sedikit citarasa Terengganu.

Macam versi mee bandung dalam gambar ini, nampak macam mee bandung, tapi rasa mee rebus. Sebenarnya isinya sama seperti mee rebus Terengganu, tapi rencah kuahnya mee rebus Johor. Sedap juga beb!

Sunday, September 28, 2014

Salina - A Samad Said

Lama tak menulis. Usia meningkat. Kesibukan juga meningkat. Banyak projek kerja dan niaga bersilih ganti. Itu berjaya mengurangkan kemahuan aku untuk menulis.

Juga, sejak aku guna tablet dan smarphone, aku leka. Leka scroll facebook. Leka browse video youtube. Hohohohoho. Aku cuba menahan keinginan itu dengan membaca. Tapi, dalam banyak keadaan, tablet berfacebook itu lebih menarik dari buku bercetak.

Hasilnya, banyak buku yang dibeli tapi tidak dibaca! Owh!

Aku gagahi juga keinginan berfacebook. Berjaya juga habiskan sebuah buku rencana pengalaman karya Dr. Maza. Lalu, ini buku kedua aku cuba habiskan. Novel karya Sasterawan Negara, A. Samad Said. Salina.

Aku kira ini antara karya awal A Samad Said. Dan karya ini entah berapa kali aku baca. Pernah aku miliki cetakan tahun 90-an. Tapi naskah tersebut hilang entah dimana. Beberapa bulan lepas, aku jumpa cetakan terkini naskah ini, jadi, tanpa ragu, aku terus sambar satu.

Isinya masih sama dengan cetakan sebelum ini. Walupun karya sastera, Salina mudah untuk difahami bait ayatnya berbanding naskah A Samad Said yang lain seperti Hujan Pagi.

Plot Salina agak ringkas. Tapi, A Samad Said menceritakan secara detail watak, suasana dan perlakuan setiap watak cerita ini. Hinggakan aku boleh membayangkan dengan baik keadaan kampung kambing. Juga, aku merasa jengkel dengan watak Abdul Fakar.

Aku malas untuk cerita sinopsis Salina. Baik kau ke kedai buku mencari naskah ini. Kau akan rasa amat terkesan dengan naskah ini. Aku rasa kalau buat drama bersiri, pasti tinggi ratingnya!

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin