Pages

Tuesday, July 09, 2019

Istana Jahar: Muzium Adat Istiadat Diraja Kelantan

Memang niat asal aku Kelantan kali ini adalah untuk melawat semua muzium dan tempat bersejarah yang ada di Kelantan. Muzium Islam, Muzium Kraf, Muzium Negeri, Muzium Wau dan setengah dozen lagi lokasi. Tapi, hanya sempat Istana Jahar dan Istana Batu sahaja. Kepenatan. Faktor usia agaknya. Kah kah kah.

Muzium ini memaparkan pelbagai istiadat diraja Kelantan. Dari majlis pertabalan, perkahwinan, mengandung, bersalin, dan pelbagai lagi. Tiket masuk hanya RM2 untuk dewasa dan RM1 untuk kanak-kanak.

Istana ini asalnya kediaman Raja Bendahara, Baginda Long Kundur. Selepas kemangkatan Sultan Muhammad III, Raja Bendahara menaiki takhta dengan gelaran Sultan Muhammad III. Lalu istana ini kekal menjadi tempat bersemayam baginda.

Struktur istana ini kelihatan simetri. Kiri dan kanan ruangnya sama. Ia dua tingkat. Tangga ke tingkat atas diperbuat dari besi berukir. Tangganya berlingkar bulat. Unik luar biasa.

Walaupun tanpa kipas, ruangan dalam istana ini amat nyaman. Hebat teknologi orang dahulu. Walaupun tanpa kipas dan penyaman udara, istana ini nyaman dan menyenangkan

Pada hemat aku, saiz dan teknologi pembinaannya tahap kadar state-de-art pada zaman tersebut. Namun begitu, jika hendak dibandingkan dengan zaman sekarang, saiznya tidaklah terlalu besar. Kini, ramai orang memiliki rumah yang sebesar, malah lebih besar dari Istana Jahar. Melalui ini juga kita dapat fahami sosio ekonomi masyarakat kada zaman itu.

Aku paling seronok berada di beranda pada tingkat dua. Berandanya luas. Dari beranda itu, kita boleh lihat pemandangan yang jauh dan luas. Aku dapat bayangkan baginda Sultan Muhammad III berdiri di hujung beranda memandang jauh jajahan takluk dan rakyat jelata. Aku juga dapat bayangkan, jika dilihat dari bawah Sultan Muhammad III akan nampak hebat dan gagah. Melalui gambar yang ada di muzium ini, Sultan Muhammad III kelihatan sangat berkarisma.

Aku ada mengambil tidak kurang 5 syot video di atas beranda. Tatkala preview melalui teleon bimbit, aku yakin video tersebut memang ada dan berkualiti. Malangnya, masa aku nak edit, video "tak jadi". Syot video ada hanyalah syot-syot pada bahagian lantai beranda. Semasa menulis ini, aku masih termanggu kehairanan.

Abaikan.

Muzium ini juga memaparkan banyak fakta yang berbentuk trivia. Misalnya kau boleh tahu siapa yang membawa masuk kereta ke Kelantan. Juga sukan apa yang popular di Kelantan pada awal abad ke 20. Aku tak nak cerita di sini. Elok kau ke mari hayati sendiri sejarah di negara kita. Kalau bukan kita siapa lagi? Takkan semua nak harapkan bangla?

Owh ya, terlupa. Pada bahagian belakang muzium ada ruang pameran senjata melayu. Ada pelbagai keris, lembing, serampang, buku lima, parang dan pelbagai lagi.

Bahagian bahagian bawah muzium pula ada beberapa kapal milik Sultan Kelantan dahulu yang dihadiahkan oleh Raja Siam. Nampak kehalusan ukiran pada kapal tersebut.

Ayuh, hujung minggu kau ke Kelantan, lawat muzium ini. Pergi Kelantan dan membeli-belah di Rantau Panjang is to mainstream.



1 comment:

Kohlberg said...

Kat Kelantan, ada beberapa ranting keturunan Sultan.. Cuba bang naik ke Pasir Mas, kat situ ada Istana Dusun Green, sebuah istana pesendirian dari ranting keturunan satu lagi.