Pages

Wednesday, March 30, 2011

Budak Gemuk, Jadi Penjaga Gol

Semasa aku darjah 1, berat badan aku sudah 40kg. Jadi, berat badan bukan masalah besar bagi aku. Kini, menjejak usia 30tahun, berat badan aku boleh diukur dalam unit tan.

Jadi, aku sudah amat lali dengan cacian dan pandangan serong orang terhadap aku. Alah biasa tegal biasa. "Aku punya badan, apa kau susah. Apa mak bapak kau bagi aku makan ke?" Hahahahahah. Itu antara ayat panas yang sering aku ucapkan jika ada kejian terhadap saiz badan aku. Ternyata ayat itu amat berkesan kerana ia akan mengguris hati di sudut paling dalam orang yang mendengarnya.

Juga kerana saiz badan aku ini, bidang sukan yang aku ceburi adalah lontar peluru, rejam lembing dan lempar cakera. Jika ada acara baling tukul besi semasa kejohanan rumah sukan di sekolah dahulu, pasti nama aku turut tersenarai untuk mewakili rumah kuning.

Jika dalam acara berpasukan pula, aku sering sahaja menjadi penjaga gol. Bola sepak, hoki dan bola baling. Alasannya mudah. Budak gemuk lambat berlari dan akan memenuhi ruang pintu gol. Itu sudah pasti menyukarkan pihak lawan. Aku rasa itu sesuatu yang biasa bagi seorang budak gemuk. Tempoh hari di padang SK Bukit Payung, aku terlihat situasi ini.




Aku teringat aku 21 tahun yang lampau...

Monday, March 21, 2011

5 tahun di Terengganu

Ini tahun kelima aku di Terengganu. Aku sudah boleh memahami loghat Terengganu pada tahap pertengahan. Juga, aku boleh bertutur loghat Terengganu pada tahap asas.

Bagi mengingati kembali,

Tahun kedua...
Tahun ketiga...
Tahun keempat...

...aku di Terengganu

Namun, jujur, aku gemar hujan batu di negeri sendiri. :-)

Sunday, March 20, 2011

Puan Roshaizul?

Aku ada menjual barang-barang bayi di internet. Pada permulaan, kerana ingin belajar serba sedikit mengenai ibu dan bayi, aku melanggan newsletter sebuah blogsphop yang menjual barang-barang ibu dan bayi yang agak tersohor di pasaran internet. Seingat aku, masa mengisi borang Opt-In tempoh hari, aku tak letak pun status dan gelaran aku. Tiba-tiba bila mereka hantar emel...


Hahahahaha. Nampaknya mereka ada robot untuk menghantar emel secara pukal. Mungkin mereka beranggapan bahawa semua yang melanggan newsletter mereka adalah dari golongan ibu. Tapi, anggapan mereka tidak benar...

Eh, belasah je la.... hahahaha

Saturday, March 19, 2011

Malu aku! Mukanya ni macam ditampal kulit babi!

"Ya Allah! Malu saya cikgu! Dulu abangnya kena buang. Ini adiknya pula. Malu saya cikgu. Mukanya ni macam ditampal kulit babi!"

Masih terngiang-ngiang dialog di atas. Semasa aku di SMT Kota Tinggi seingat aku. Kawan aku dibuang asrama. Abangnya dahulu pun pernah juga dibuang dari asrama yang sama. Dialog di atas diucapkan oleh bapa kawan aku kepada salah seorang guru kami. Menariknya, dialog diucapkan dengan slang Jawa yang pekat. Sebutan babi itu menjadi "babbi".


Dan, terkadang-kadang terasa juga muka ini macam ditampal dengan kulit babi apabila membaca keratan akhbar seperti di atas. Aiseymen....

Friday, March 18, 2011

Iklan Layanan Masyarakat 10: Kursus Jahitan Manik


Tempoh hari ada iklan di pejabat aku. Jadi, sesiapa yang berminat (termasuk Pn. Nurul), boleh hubungi nombor telefon di atas. Kawasan Dungun sahaja aku rasa. :-)

Thursday, March 17, 2011

KLCC vs Empire State Building

Tempoh hari, aku melintas di hadapan bilik bos, sambil menjeling (seperti biasa). Tiba-tiba aku terlihat...


Jarang dapat lihat anak Melayu berimaginasi sebegitu. Umpama Menara Berkembar KLCC. Atau mungkin juga seperti idea awal Empire State Building.

Wednesday, March 16, 2011

Pulau Warisan

Kalau kau datang ke Pasar Besar Kedai Payang di Kuala Terengganu, aku cadangkan kau mengambil gambar kenang-kenangan di Pulau Warisan.

Pulau Warisan terletak sangat hampir dengan Pasar Besar Kedai Payang. Jika kau berada di pintu belakang Pasar Besar Kedai Payang pada waktu malam dan memanggil seseorang seperti kau menjerit di stadium bola sepak pasti suara kau itu akan di dengari oleh seseorang itu.

Sebetulnya, Pulau Warisan adalah kawasan tebus guna laut yang terletak di belakang Kampung Cina dan betul-betul di muara Sungai Terengganu. Pada hemat aku, tujuan pembinaannya adalah untuk mengurangkan kesesakan di sekitar Pasar Besar Kedai Payang dan Kampung Cina. Juga, ia berfungsi sebagai tapak ekspo dan pesta.

Tapi, Pulau Warisan agak kurang menarik pada waktu tengahari, kerana tiada pohon atau tempat berlindung di situ. Juga, pemandangan belakang Kampung Cina yang tidak berapa kemas dan dipenuhi dengan bangunan sarang burung walit.







Jadi, apa tunggu lagi?

Errr...apa aku merepek ni?

Tuesday, March 15, 2011

Pensyarah Politeknik

Seseorang: Kau kerja apa?
Aku: Pensyarah
Seseorang: Wow! Mesti gaji besar!

Itu hanyalah tanggapan masyarakat bila mendengar perkataan "pensyarah". Sejujurnya, kadang-kala istilah tidak menggambarkan apa yang sebenarnya.

Sejujurnya juga gaji pensyarah politeknik sama sahaja dengan gaji guru sekolah. Cuma, pensyarah politeknik tidak mendapat apa-apa inisiatif dari kerajaan jika pelajarnya cemerlang. Cuma rasa puas apabila budak-budak faham apa yang diajar dan menjadi manusia yang tidak menyusahkan masyarakat.

Sejujurnya juga, pensyarah politeknik berada di bawah satu bumbung dengan pensyarah universiti. Cuma, pensyarah politeknik perlu lebih berdikari. Perlu reti membaiki peralatan asas yang rosak, mesti boleh menyapu dan membersihkan bengkel dan makmal, mesti gagah untuk mengangkat barang-barang dan pelbagai lagi perkara yang mesti dilakukan. Bukan untuk kenaikan gaji dan pangkat. Cuma rasa puas apabila suasana pembelajaran dan pengajaran berada dalam keadaan yang kondusif.


Oh ya, jika kau mahu menjadi pensyarah politeknik kau boleh ke laman web http://www.spp.gov.my/. Kemudian klik "PENSYARAH" apa bahagian "CAPAIAN PANTAS" yang terletak di atas kanan web. Kalau kau ada diploma politeknik dengan HPNM yang sangat tinggi, boleh sahaja memohon. Kalau kau adalah seorang doktor falsafah, kau juga boleh memohon.

Monday, March 14, 2011

Pantai Kemasik

Sebetulnya, tidak banyak memori aku terhadap pantai Kemasik.

Memori pertama - Dulu ada gerai menjual kerepok lekor dan ABC yang enak di situ.
Memori kedua - Aku pernah termakan lalat di medan selera yang terletak kira-kira 300m dari gerai kerepok lekor dan ABC.

Dulu, pantai Kemasik ini agak gersang. Memang tak ada orang yang akan datang lepak-lepak di pantai Kemasik. Tapi, ada seorang rakan yang menceritakan bahawa beliau suka tidur berlantaikan bumi beratapkan langit pada waktu malam di pantai Kemasik.

Tapi, pantai Kemasik kini semakin indah. Sesekali lepak di situ bersama Pn. Nurul sambil membaca novel Bumi Cinta adalah sesuatu yang menyenangkan.





Sedikit trivia -dahulu Kemasik adalah salah satu daerah di Terengganu. Kini ia adalah sebahagian dari Kemaman. 

Sunday, March 13, 2011

Ikan Bakar Kuala Dungun

Dulu, tak berapa lama dulu, sekitar 2006, Kuala Dungun tiada apa-apa. Sunyi, tapi sangat tenang. Tapi di sebalik kesunyian itu, ada sebuah gerai ikan bakar yang buruk. Walaupun buruk, ikan bakar di kedai itu memang menakjubkan!

Kini, Kuala Dungun mengalami fasa transformasi. Lalu kedai itu dirobohkan untuk memberi laluan kepada transformasi itu. Lalu, wujudlah semacam medan ikan bakar kira-kira 200m dari lokasi kedai buruk itu. Tapi, tauke kedai buruk itu tidak kelihatan di medan ikan bakar yang baru...

Namun, medan ikan bakar itu aku fikir sangat menarik. Dengan susunan gerai yang teratur betul-betul di Muara Sungai Dungun memberikan satu tempat riadah yang baru di Dungun. Pada waktu petang kau boleh sekadar duduk-duduk sahaja di batu-batu besar di tepian muara. Manakala, malamnya kau boleh menikmati ikan bakar yang segar sambil angin muara bertiup nyaman.

Dengan adanya medan bakar ini, aku tidak perlu berfikir panjang untuk mengajak kawan-kawan yang datang dari jauh untuk makan-makan di Dungun.


Tapi, masih ada manusia yang kemproh. Cis! Takde sivik langsung!

Saturday, March 12, 2011

Anjing Bersepah

Aku duduk di Taman Permint, Dungun, Terengganu. Suasana di situ agak ok. Jiran-jiran ok, dekat dengan tempat kerja dan agak dekat dengan bandar Dungun.

Tapi, yang tak menariknya di sini, banyak anjing-anjing berkeliaran. Aku tidak pasti sama ada anjing tersebut bertuan atau tidak. Tapi, yang pastinya kehadiran anjing-anjing tersebut sedikit meresahkan aku dan penduduk muslim di sekitar penempatan itu.

Sebetulnya aku agak fobia dengan anjing. Dulu, semasa kecil, keluarga aku pernah tinggal di Taman Pelangi, Johor Bahru. Di kelilingi ramai jiran berbangsa Cina, jadi banyaklah anjing yang berkeliaran di taman perumahan itu. Tapi, ini tidak bermaksud aku membenci orang Cina. Malah, jiran-jiran bangsa Cina kami di Taman Pelangi amat baik. Kebetulan Uncle sebelah rumah kami ada seorang pemborong buah-buahan, maka, kerap juga beliau memberi buah-buahan kepada kami. Manakala Uncle depan rumah pula pernah memberi basikal kepada aku.

Sebelum kehadiran basikal itu, aku akan tercungap-cungap hampir setiap hari akibat dikejar anjing tatkala mahu melalui jalan pintas ke sekolah agama. Tapi, dengan adanya basikal itu aku dengan tenang dapat melarikan diri dari anjing-anjing tersebut sambil "menganjing" kepada mereka. Hahahahaha.

Kembali ke kisah anjing Taman Permint. Anjing-anjing itu sngat gemar melepak di tengah jalan raya. Ada jua niat untuk melanggar sahaja anjing itu. Tetapi memikirkan anjing adalah najis berat, dibatalkan sahaja niat keji itu. Hahahahahahaha.

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin