Pages

Sunday, May 11, 2008

Ko Mimpi Apa Jam?

Post kali ni takde kena mengena dengan apa yang aku mimpi semalam...

Hari ini Hari Ibu. Mula-mula aku tak tau. Tapi Stim telah memberitahu aku. Lalu aku menelifon Mami aku di Bandar Tenggara

Aku: Hello. Assalamualaikum Mi
Mami: Waalaikumusalam Jam. Ada apa Jam?
Aku: Mi, Selamat Hari Ibu!
Mami: Ha?
Aku: Selamat Hari Ibu. Hari ni Hari Ibu kan. Mami tau tak?
Mami: Tau. Tapi ko mimpi apa Jam?
Aku: Takde mimpi apa-apa pun. Saja nak ucap. Kenapa?
Mami: Tak la, Mami pelik. Tak pernah ko ucap Selamat Hari Ibu kat Mami. Biasanya adik-adik pompuan ko yang ucap.
Aku: Huhuhuhuhuhuhhu

Kemudian adalah tiga empat minit kami berbual. Pasal adik-adik aku, Abah dan Mami sendiri.


Terima kasih kat Mami aku sebab buat aku berjaya sekarang ni.
Masa aku kecik-kecik, Mami garang kat aku. Selalu pukul punggung aku. Tapi kat adik-adik tak pula. Mungkin aku buas sangat kot masa tu. Huhuhuhuhuhuhu

Terima kasih kat Mami aku, sebab aku pandai masak sekarang ni.
Aku anak kedua. Aku ada 5 orang adik. Kadang-kadang Mami tak sempat nak masak, sebab nak layan karenah adik-adik. Lalu, sejak aku umur 10 tahun, Mami dah paksa aku masuk dapur. Belajar masak!!!

Terima kasih kat Mami aku, sebab aku jadi seorang manusia yang gigih.
Kami hidup agak susah dulu. Adik-beradik ramai. Gaji askar Abah aku kecik je. Jadi, Mami buat macam-macam kerja untuk tampung kehidupan kami. Mami penah ambil upah gosok baju. Ambil upah kupas bawang. Ambil upah buat kulit popia. Jual kuih tepi jalan. Dan aku sangat kerap membantu Mami membuat kerja-kerja sedemikian.

Banyak lagi jasa Mami yang menjadikan aku seperti sekarang

p/s: Post paling sedih penah aku tulis...

3 comments:

en_me said...

kasih ibu membawa ke syurga.. kasih bapa tiada tolok bandingnya.. citer ko memang sodey bebb

roshaizul said...

kasih ibu membawa ke syurga
kerana melahirkan manusia ke dunia
kasih bapa tiada tolok bandingnya
gigih cekal untuk kebahagian keluarga

roshaizul said...

kasih ibu membawa ke syurga
kerana melahirkan manusia ke dunia
kasih bapa tiada tolok bandingnya
gigih cekal untuk kebahagian keluarga

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin