Pages

Thursday, March 22, 2012

Ulasan Buku: Ayat-Ayat Cinta



Ini buku kedua Habiburrahman El Shirazy yang aku baca selepas Bumi Cinta. Walaupun Ayat-Ayat Cinta terlebih dahulu menjengah pasaran, tetapi, barangkali buku ini best seller, agak sukar untuk mendapatkannya.

Sebetulnya, aku mula menggemari Habiburrahman El Shirazy kerana promo filem Ayat-Ayat Cinta. Sangat hebat promonya, sehingga aku terpengaruh untuk menonton filemnya. Tapi, pada aku filemnya agak mendatar. Kebetulan juga aku kurang gemar melihat filem cinta. Namun, melalui filem itu aku bertekad untuk membaca novelnya yang aku percaya lebih memberi kepuasan. Lalu, aku terjumpa Bumi Cinta dahulu. Sebuah kisah anak muda di Russia.

Lama kemudian, lebih kurang setahun aku kira, barulah aku aku menjumpai Ayat-Ayat Cinta. Ternyata lebih syok berbanding filim!

Cerita mengenai seorang anak muda Indonesia, Fahri namanya. Seorang mahasiswa Al-Azhar peringkat sarjana. Di sekitarnya, selain teman serumah dan sheikh serta guru taliqi beliau, Fahri didampingi oleh empat watak wanita yang utama. Maria, yang tinggal bersama ibu bapanya, seorang penganut Kristian Koptik tetapi menghafal surah Marayam, berjiran dengan Fahri. Noura, juga seperti Maria, cuma beliau adalah muslim yang menuntut di Al-Azhar tetapi dipaksa melacur oleh ayahnya. Aisha, gadis berdarah Jerman dan Palestin, mencari asal-usul dan menguatkan kefahaman Islam di bumi Mesir. Nurul, gadis Indonesia yang juga aktivis mahasiswi, minat dalam diam terhadap Fahri.

Pada awal plot, banyak menunjukkan hubungan Fahri dan Maria. Cerita berkembang bila Fahri melindungi Aisha dalam keretapi dan mereka berjaya mengislamkan seorang wartawan barat. Kemudian, secara sampingan wujud Nurul, yang digosipkan dengan Fahri oleh rakan serumah beliau. Seterusnya muncul Nouri yang menjadi mangsa keadaan dan memangsakan orang lain.

Terasa cerita hampir ke penghujung apabila Fahri menikahi Aisha. Tiba-tiba debaran berlaku apabila Nurul menaruh minat kepada Fahri. Semakin mendebarkan apabila Fahri dihumban ke penjara angkara Nouri. Tambah menarik apabila Fahri terpaksa mengahwini Maria bagi menyelamatkan nyawa Maria dan nyawa beliau sendiri.

Jujurnya, sewaktu membaca, aku terasa seolah-oleh berada di Mesir. Sama perasaannya semasa membaca Bumi Cinta yang membuatkan aku terasa sejuk di bawah paras beku seperti di Russia.

Sastera novel ini agak sederhana dan boleh aku fahami. Jalan cerita amat baik baik dan terjalin baik antara satu plot dengan plot yang baik. Memang aku rekemen buku ini pada semua orang. Mat rempit boleh baca, mat skema pun boleh baca. Huhuhuhuhuhu.

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin