Pages

Sunday, April 29, 2012

Kren terbalik di projek jambatan Teluk Kalong

Kejuruteraan, suatu bidang yang sangat menarik. Ia sangat berkaitan dengan kehidupan kau seharian. Melalui kemajuan dalam bidang kejurteraan, sesetangah perkara menjadi sangat mudah. Cuba kau bayangkan hingga kini kereta masih belum dicipta, pasti memakan masa berbulan lamanya untuk aku sampai ke Dungun dari Bandar Tenggara. Hahahahaha.

Tempoh hari, aku berpeluang ke Kuantan dengan menaiki bas. Aku agak teruja. Bukan kerana aku tidak pernah menaiki bas. Bukan juga kerana aku tidak pernah ke Kuantan. Tapi, kerana aku ingin melihat dari pandangan "atas" pembinaan jambatan di Teluk Kalong, Kemaman.






Selalunya, dengan menaiki kereta, aku tidak dapat melihat dengan jelas kerana pemandangan dihalang oleh kon atau konkrit setinggi 1.5-2meter. Aku agak kagum. Kagum dengan Ilahi kerana mencipta makhluk yang mampu membina jambatan seperti ini. Juga, kagum dengan keberanian pembina jambatan itu demi sesuap nasi.

Sedang ralit melihat dan mengambil gambar, aku terperasan sebuah kren yang terbalik.





Bagi pengetahuan kau, perlu ada lesen khas untuk mengendalikan kren. Selain itu, pemandu kren biasanya mempunyai pengetahuan matematik dan kejuruteraan. Bagi pengendali kren, mereka perlu fasih konsep trigonometri, phytagoras, daya dan kekuatan. Setiap beban yang diangkat, ia perlu sudut angkatan kren yang tertentu bagi mengelakkan kren terbalik.

Aku pasti pengendalikan kren itu tidak silap dalam analisis matematik dan kejuruteraan beliau. Pada hemat aku, tanah disitu agak lembut dan jerlus, lalu menyebabkan kren terbalik.

Manusia punya asa, Allah punya kuasa.


No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin