Pages

Tuesday, September 10, 2013

Bagai Tikus Membaiki Labu

Ada sebuah kedai komputer bumiputera yang baru dibuka di depan rumah aku. Kebetulan juga, dua minggu lepas printer Epson Stylus TX110 aku mengalami kerosakan. Aku tidak tahu apakan nama IT bagi masalah tersebut. Kerana aku seorang yang buta IT. Tapi, apa yang aku tahu, span bawah tempat serapan pembuagan dakwat telah penuh, dan ia perlu dibersihkan.

Aku, dengan yakin dan dengan niat untuk membantu anak bangsa pergi ke kedai baru tersebut. Lalu, aku memberitahu masalah printer tersebut. Lalu dengan yakin mereka menjawab. "Rosak macam ni kejap je nak baiki, dalam tiga hari siap la, nanti dah siap kita akan call".

Cukup tiga hari, tiada panggilan telefon dari kedai tersebut. Tapi, ada beberapa orang akak yang telefon aku nak order barut bayi. Hohohoho

Cukup seminggu, aku ke kedai tersebut. Abu bertanya kepada seorang mamat yang tengah hisap rokok dan menghadap komputer mengenai status komputer aku. Beliau tercari-cari. Owh, rupanya printer aku berada di bawah meja bersama longgokan kertas-kertas dan wayar yang berselirat. "Saya tak pasti dah buat ke belum printer ni, techician belum datang lagi, dia shift petang" jujur kata mamat tersebut.

Aku pun bertanya lagi "bila boleh siap".
Beliau menjawab dengan jawapan klise "Nanti dah siap kita telefon"

Cukup seminggu, tiada lagi panggilan telefon dari kedai tersebut. Tapi, ramai ex-student aku menalifon aku dengan maksud ingin bantuan aku. Hohohhoho (Sekali lagi).

Lalu, aku ke kedai tersebut. Bertanyakan printer aku. Rupanya, printer aku tidak boleh diperbaiki. Lalu, aku dengan hampa mengambil kembali printer aku. Mujur, sebelum aku mengambil printer tersebut, aku memeriksa sepintas lalu. Cis! Ada part yang dia tak pasang. Aku tak tau apakah namanya partt tersebut. Aku namakannya tongkat ajaib.

Lalu, aku menunggu sekian ketika untuk memberi masa mereka memasang tongkat ajaib itu. Lama. 10 minit. Walhal aku boleh pasang kurang 5 minit. Memandangkan aku ada kerja lain, aku beredar dari kedai tersebut dan berjanji akan kembali 45 minit lagi.

Lepas 45 minit, aku datang kembali. Tongkat ajaib telah dipasang. Tapi tidak sempurna. Ia tidak berfungsi dengan baik. Biarlah, aku boleh baiki tongkat ajaib itu. Lagipun technician yang membaiki itu dah tiada. Balik makan nasi. Mungkin malas atau takut atau bosan menghadap aku atau beliau memang betul-betul lapar. Hohohohoh

Kemudian, aku suruh mereka on kembali printer tersebut. Ternyata sebenarnya span telah dibersihkan. Cuma, mereka tak tahu bagaimana untuk reset kembali printer tersebut. Takpelah, aku boleh reset printer tersebut.

Kembali ke rumah aku baiki tongkat ajaib dan reset printer tersebut. Alhamdullilah, berjaya. Aku biarkan sahaja printer tersebut.

Pagi ini, aku cuba print. Cis! Haram j****. Printer aku tak boleh sedut kertas. Aku rasa macam ada something wrong somewhere pada feeder printer aku. Dan aku syak technician kedai tersebut ada silap pasang feeder.

Nasib malang. Kalau nak ikutkan, aku boleh sahaja rujuk youtube untuk lihat cara membaiki printer tersebut. Tapi, kerana nak jimat masa, aku hantar kedai. Rupanya, aku hantar ke kedai yang salah. Aiseyman. Macam tikus membaiki labu!

Kalau owner kedai tu baca post ini, ini nasihat aku.
1- Kalau tak boleh baiki, dengan segera telefon pelanggan. Bagitahu saja tak boleh nak baiki. habis cerita.
2- Minta tolong jangan hisap rokok dalam kedai. Kedai kau tu ada penyaman udara. Jadi, udara kedai jadi busuk. Walaupun aku perokok, tapi aku agak pening bau rokok di kedai itu. Memang itu kedai kau, tapi kalau kedai berbau, orang ada nafsu ke nak masuk?
3- Kemas sikit kedai tu. Aku tengok berserabut. Tak tersusun. Nak cari barang nampak macam susah je, sebab tak tersusun.

Aku ada bagaitau owner yang no 1 tu je. Yang lain tak sempat nak cakap sebab dia nampak macam sibuk je. Hohohoho

Kesimpulannya, kalau kau nak baiki printer kau kat kedai tersebut, sila fikir 25 kali. Servis lain aku tak tahu. Mungkin ok. Tapi, aku tengok-tengok harga barang yang dijual, boleh tahan murah harganya.


1 comment:

Asrul Afendi Husin IV said...

kes saya pula, kedai Grid Komputer /Grid Computer cawangan Pengkalan Chepa Kelantan.

Tak pandai format punya pasal, habis semua gambar/memori saya simpan dari tahun 2006-2010 terpadam. Termasuk gambar arwah ibu saya. Mana lagi nak cari ganti??

Bodo punya kedai melayu.

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin