Pages

Monday, June 30, 2014

Sampah Bukit Bauk

Ada beberapa post aku cerita pasal Bukit Bauk.

Pernah aku jumpa seorang doktor gigi, yang membawa plastik kosong apabila mendaki Bukit Bauk. Doktor tersebut akan membawa sekurang-kurang dua plastik kosong yang sederhana besar. Kalau beliau naik dengan keluarga beliau, akan lebih banyak plastik kosong dibawa mereka.

Menghala turun, mereka sekeluarga akan mengutip sampah. Aku amat terkesan. Doktor tersebut berjaya mengajar anak-anak beliau tentang pentingnya menjaga kebersihan dan alam sekitar. Memang minda kelas pertama!

Menurut doktor tersebut, sampah di puncak lebih banyak dari di bawah bukit. Ini kerana, biasanya orang yang ada hasrat untuk naik ke puncuk, akan membawa sedikit bekalan. Sesetengah mereka akan meninggalkan sisa bekalan tersebut setelah menghabiskannya. Ini minda kelas ketiga.

Lama juga aku mahu mengikut cara doktor tersebut. Perasaan segan menyelubungi. Tapi, aku cuba buang sikit demi sedikit perasaan itu. Banyak kali juga apabila mendaki Bukit Bauk aku akan membawa plastik kosong. Tapi, plastik kosong akan aku tinggalkan sahaja di kereta jika aku lihat dan jangka ramai sangat orang pada waktu itu. Mahu, tapi malu. Ini minda kelas kedua! Hahahahaha

Kalau semua orang bertanggungjawab terhadap sisa mereka, itu lebih bagus. Tapi, tak ramai berfikiran begitu. Ramai merasa kotor untuk menyimpan sebentar sampah di dalam poket dan tidak malu untuk membuang sampah merata-rata. Ada juga yang berfikiran bahawa akan ada orang yang akan membersihkan kawasan itu. Ialah, sebab aku pembayar cukai, kata mereka.

Jadi, aku menyeru kau yang membaca post ini dan suka atau akan naik Bukit Bauk untuk sekurang-kurangnya untuk tidak membuang sampah di atas sana; minda kelas kedua. Kalau kau dapat buat macam doktor tu, memang minda kelas pertama!



p/s: Gambar sampah yang aku bawa turun suatu hari itu dari Bukit Bauk.

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin