Pages

Wednesday, June 20, 2012

Melaka 18: Muzium Dunia Melayu Dunia Islam

Mulanya, aku tidak tertarik untuk ke muzium ini. Kerana terasa bahawa kandungan dalamnya pasti klise.

Tapi, atas ajakan manja Pn. Nurul yang terpengaruh dengan kain rentang dihadapan muzium. Aku gagahkan juga untuk masuk.


Ya, pameran keranda itu yang megujakan Pn. Nurul untuk masuk.

Seperti mana muzium yang dikendalikan oleh Perbadanan Muzium Melaka (PERZIM), caj masuk tidaklah terlalu mahal.


Pada masa itu, pada tingkat pertama, ada pameran keranda. Aku tidaklah merasa pelik. Tapi, kalau pelancong asing, mungkin mereka dapat info yang baru.



Ok, habis pameran aras bawah. Untuk melihat muzium ini yang sebenar, boleh ke tingkat seterusnya.


Aras tengah memaparkan sejarah dunia melayu di Melaka dan Malaysia. Rupanya, baru aku tahu bahawa keluarga bahasa Melayu-Polinesia merangkumi kawasan yang cukup luas. Tidak hairan bahasa Melayu/Indonesia merupakan antara 10 bahasa utama di dunia.


Pada aras tengah ini, pamerannya kurang lebih dengan apa yang ada di Muzium Stadthuys dan Istana Melaka. Cuma, yang mencuri perhatian aku ada seterika yang dipercayai dari China. Sangat klasik beb.


Pada aras atas pula, dipaparkan sejarah dan maklumat dari Sumatera Selatan. Ia, ternyata sesuatu yang baru buat aku!



Juga, baru aku tahu asalnya Pak Hamka. Aku masih mencari naskah Dibawah Lindungan Kaabah karya beliau.


Owh, sebelum post ini tamat, kau harus tahu bahawa bangunan muzium ini sebenarnya cukup bersejarah.
 

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin