Pages

Sunday, December 14, 2008

Apabila Tekanan Menguasai Jiwa

Sekarang, di politeknik Dungun, peperiksaan sedang berlangsung. Tekanan pasti dirasai oleh para pelajar. Lebih-lebih lagi kepada sesiapa yang senantiasa bermalas-malasan sepanjang semester.

Namun, pensyarah juga merasai tekanan peperiksaan akhir. Barangkali mereka kebingungan apabila menanda kertas jawapan para pelajar yang begitu menguji kesabaran. Juga, barangkali kerana terlalu banyak dateline perlu dipatuhi.

Oleh yang demikian, terdapatlah beberapa gelagat pensyarah untuk melegakan perasaan yang berkecamuk.

Situasi satu
Pada suatu hari, roshaizul berjalan untuk ke unit peperiksaan, lalu kedapatan beberapa pensyarah sedang berbincang sambil memerhatikan sesuatu.
Roshaizul bertanya, "Buat apa tu?". Mereka diam. Rupa-rupanya mereka melihat..
...kolam yang tiada ikan

Situasi dua
Pada suatu pagi nan sejuk, roshaizul melihat ada seorang gadis dan seorang ibu beranak dua tekun melihat sesuatu di jendela
Roshaizul bertanya "Buat apa tu kak?". Mereka menjawab "Saja, tengok kereta kat bawah"
Roshaizul bingung. Tetapi roshaizul turut menyertai mereka selama beberapa minit.

Situasi tiga
Tatkala roshaizul berjalan pulang dari unit peperiksaan, terlihat seorang jejaka tampan berjalan sambil tersenyum dan menggaru-garu siku.
Roshaizul bertanya "Kenapa engko berjalan sambil tersenyum dan menggaru siku?". Beliau menjawab "Aku bosan lah!!". Jadi, sesiapa yang merasa bosan di luar sana boleh saja berjalan-jalan sambil tersenyum dan menggaru siku.

4 comments:

en_me said...

siannyerrr.. kannns

roshaizul said...

huhuhuh. memang begitu keadaannya tiap2 semester

zairi said...

satu hari aku penah tanya kat member aku apsal dia suka termenung perati lantai hotel tu.dia cuma senyum sambil suruh aku mencuba.

cis!!skodeng awek pakai skirt rupa nya.

roshaizul said...

wah! idea best tuh

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin