Pages

Thursday, January 14, 2010

Cekur Timun Pauh

Aku tak pasti sama ada ejaan tajuk aku di atas betul atau tidak. Mak aku yang berketurunan Jawa menyebut ia sebagai "ceko". Jadi, aku pun menyebutnya sebagai "ceko". Tetapi, jika di "standard"kan sebutan "ceko", barangkali ia akan jadi cekur. Bagi kepastian, ada baiknya kau selidik menggunakan enjin carian Google atau Yahoo.

Cekur merupakan suatu tumbuhan yang buahnya pada akar. Sama sifatnya seperti kunyit hidup. Rupa parasnya juga seakan-akan kelihatan seperti kunyit hidup. Cuma, warnanya putih, berbeza dengan kunyit yang berwarna kuning atau jingga. Malah, daun cekur juga hampir sama dengan daun kunyit.



Menurut mak mentua aku, di Terengganu, cekur dipanggil sebagai "timun pauh". Menurut beliau, ayah beliau gemar memakan timun pauh muda yang diricih halus dan dijeruk dengan air garam.Menurut beliau kemudiannya, daun timun pauh kerap dijadikan salah satu ulam atau perencah dalam nasi kerabu.

Mengikut pemerhatian aku pula, agak sukar juga untuk mencari cekur ini di pasar. Tak tahu kenapa. Jika aku mempunyai ladang yang luas, mahu juga aku untuk menanam cekur secara komersil dan besar-besaran.

Owh, sebagai penutup post ini, aku sertakan resipi turun temurun mak aku >>> Ayam Masak Lemak Cekur.

1/2 kg ayam dipotong sederhana
2 inci cekur
2 helai daun cekur
3 biji bawang merah
3 biji bawang putih
1 keping asam
1 kotak kecil santan

Ayam digoreng dengan bawang putih dan garam (jangan terlalu garing ye puan-puan). Kemudian angkat.
Panaskan periuk dengan sedikit minyak. Tumis cekur, bawang merah, dan bawang putih yang dikisar sampai naik bau. Masukkan air sikit. Masukkan ayam tadi. Masukkan santan dan asam keping. Kacau hingga masak. Sebelum padamkan api, masukkan daun cekur yang dihiris halus.

Selamat mencuba!!!

p/s: Aku ada menjual kerepok cekur? Nak cuba? Hubungi aku dengan kadar segera!!!

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin